Sunday, February 8, 2009

Panjang Umur Dalam Ketaatan



بسم الله الذي لا يضر مع اسمه شيء في الأرض
ولا في السماء وهو السميع العليم


اللهم صل على سيدنا محمد طب القلوب ودوائها
وعافية الأبدان وشفائها ونور الأبصار وضيائها
وعلى آله وصحبه وسلم
- Selawat Syifa` / Thibbul Qulub


الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته





Sabda RasuluLlah ShalALLAHu`alaihiwasalam :
"Sebaik-baik kamu orang yang panjang umur nya dan baik amalan nya."


Setiap panjang umur itu dihabiskan dalam taat dan bakti kepada ALLAH Ta`ala, maka kebajikan-kebajikan akan bertambah dan darjat pun akan meningkat tinggi. Sebalik nya, jika panjang umur itu dihabiskan kepada maksiat dan menderhakai ALLAH Ta`ala, maka yang demikian itu adalah bala` dan kecelakaan, kerna ia akan menambah kejahatan dan memperbanyakkan dosa.


Siapa yang mendakwa suka panjang umur di dunia untuk memperbanyakkan amal shalih yang boleh mendekatkan diri kepada ALLAH Ta`ala, lalu ia benar dalam dakwaan nya; setiap hari ia mengerjakan amal dan bakti dan berkecimpung di dalam nya, serta menjauhkan diri dari urusan dunia yang boleh menghalang nya dari beramal, maka terhitunglah ia sebagai seorang yang benar.


Sebalik nya, jika ia malas dan selalu mengabaikan segala amal shalih, maka jelaslah ia terhitung seorang yang dusta, yang mendakwa sesuatu tanpa ada faedah. Sebab seseorang yang cintakan sesuatu perkara, tentulah ia akan mengambil berat dengan perkara itu. Ia khuatir kalau perkara itu akan terlepas dari tangan nya, ataupun ia akan terhalang dari perkara yang dicintai nya itu. Lebih-lebih lagi amal shalih itu tidak boleh dikerjakan, melainkan di dunia sahja, kerna di Negeri Akhirat, tidak boleh mengerjakan nya lagi, kerna Negeri Akhirat itu adalah tempat balasan, bukan tempat amalan.


Ingatlah perkara ini, wahai anda yang budiman, mudah-mudahan nasihat ini akan memberi manfaat kepadamu. Pohonkanlah Pertolongan dari ALLAH Ta`ala dalam menjalani amal yang shalih dengan penuh tekun dan sabar. Berusaha dan bersungguh-sungguhlah mengerjakan nya. Mulakanlah beramal shalih dari sekarang sebelum terlambat. Gunakanlah peluang hidup ini sebelum ajal datang dengan mengejut. Sebab anda sentiasa terdedah oleh malapetaka dan bencana, dan pada bila-bila masa sahja anda boleh terperangkap dalam pelukan maut. Modal untuk membolehkan anda membeli kebahagiaan yang abadi dari ALLAH Ta`ala ialah umur anda. Waspadalah, jangan sampai anda membelanjakan masa anda, hari anda, saat anda dan nafas anda pada sesuatu yang tidak berguna dan tidak bermanfaat, kelak anda akan menyesal dan berdukacita sesudah mati. Ketika itu barulah anda sedar, bahwa anda telah mensia-siakan umur anda di masa hidup di dunia dahulu.


Adalah diriwayatkan, bahwasa nya di Akhirat kelak, setiap manusia akan ditunjukkan amal hari-hari nya, dari waktu siang hingga waktu malam dalam bentuk peti-peti, sehari semalam sebanyak dua puluh empat peti, setiap satu jam satu peti. Maka ia akan melihat masa yang telah ia habiskan dengan taat kepada ALLAH Ta`ala dalam peti-peti yang dipenuhi dengan cahaya. Dan masa yang telah ia habiskan dengan maksiat pula dalam peti-peti yang dipenuhi oleh gelap-gulita. Manakala masa yang disesiakan tanpa apa-apa amal yang baik atau yang jahat didapati peti-peti nya kosong, tiada berisi apa-apa pun. Maka merasa kesallah ia ketika melihat peti-peti yang kosong itu. Mengapat tidak ia terisi dengan ketaatan supaya ia dipenuhi oleh cahaya.


Adapun peti-peti yang dipenuhi oleh gelap-gulita disebabkan perbuatan maksiat di dunia dahulu, sekira nya boleh ditakdirkan ia mati ketika melihat nya, lantaran dukacita dan rasa kesal yang tidak kesudahan itu, nescaya ia akan memilih mati sahja. Tetapi malang nya di Akhirat tidak ada mati lagi. Yang ada ialah balasan Tuhan yang Maha Adil. Siapa yang beramal shalih dan sentiasa taat kepada ALLAH Ta`ala, berbahagialah hidup nya dalam keadaan ria dan gembira sepanjang waktu. Setiap hari berlalu, semakin bertambah ria dan gembira nya. Dan siapa yang berbuat dosa dan sentiasa dalam maksiat, akan kecewalah hidup nya dalam keadaan susah dan dukacita, semakin hari semakin bertambah susah dan dukacita nya, sehingga tiada kesudahan lagi.


Wahai anda yang budiman! Pilihlah mana yang berguna dan yang mendatangkan manfaat bagi dirimu, selagi anda masih dapat memilih. Mudah-mudahan ALLAH Merahmatimu dan Meningkatkan darjatmu! Sebab jika anda sudah mati, anda tidak akan dapat memilih lagi ketika itu.


- Dari kitab "Nasihat Agama Dan Wasiat Iman" karangan al-Imam al-Qutub al-Habib `AbduLlah ibn `Alawi al-Haddad dengan terjemahan oleh al-Habib Ahmad ibn Muhammad Semait رضي الله تعالى عنهم


Ya ALLAH, Ya Rabb, Ya Rahman, Ya Rahim...
Ya Hayyu, Ya Qayyum, Ya Dzal Jalali wal Ikram...


Tiada daya dan tiada upaya kecuali dengan pertolongan ALLAH yang Maha Tinggi lagi Maha Agung. Wahai yang mempunyai Tali yang sangat kuat dan urusan yang benar, kami memohon kepadaMU keamanan di hari ancaman dan Syurga yang berkekalan beserta dengan orang-orang yang dekat denganMU juga orang-orang yang bersaksi, orang-orang yang banyak meruku` dan bersujud, dan orang-orang yang menepati janji-janji kepadaMU. Sesungguh nya Engkau Maha Penyayang lagi Maha Mencintai dan Engkau Melaksanakan apa-apa yang Engkau Kehendaki.


Wahai ALLAH, hidupkanlah kami diatas Agama Islam dan Sunnah dan matikanlah kami dalam keadaan Iman dan taubat. Wahai ALLAH, bukakanlah kami pintu-pintu kebaikan dan pintu-pintu keselamatan, pintu-pintu kesihatan, pintu-pintu keni`matan, pintu-pintu keberkatan, pintu-pintu kekuatan, pintu-pintu kedamaian, pintu-pintu kasih sayang, pintu-pintu rezeki, pintu-pintu `ilmu dan bukakanlah kami pintu-pintu keampunan serta pintu-pintu Syurga wahai Dzat yang Maha Pengasih dari semua yang memiliki sifat kasih sayang.


Wahai ALLAH, aku meminta kepadaMU Redha dan SyurgaMU dan aku memohon PerlindunganMU dari KemurkaanMU dan api Neraka, Wahai ALLAH, aku meminta kepadaMU Redha dan SyurgaMU dan aku memohon PerlindunganMU dari KemurkaanMU dan api Neraka, Wahai ALLAH, aku meminta kepadaMU Redha dan SyurgaMU dan aku memohon PerlindunganMU dari KemurkaanMU dan api Neraka.


Wahai ALLAH, janganlah Engkau serahkan diri kami kepada diri kami sendiri walaupun sekelip mata. Wahai ALLAH, janganlah Engkau serahkan diri kami kepada diri kami sendiri walaupun sekelip mata. Wahai ALLAH, janganlah Engkau serahkan diri kami kepada diri kami sendiri walaupun sekelip mata. Wahai ALLAH, janganlah biarkan bagi kami sesuatu dosa melainkan Engkau Hapuskan, tiada kesukaran melainkan Engkau Lapangkan, tiada seseorang sakit melainkan Engkau Sembuhkan, tiada seseorang seteru melainkan Engkau kecewakan, tiada seseorang jahil melainkan Engkau ajarkan dan tiada sesuatu hajat melainkan Engkau tunaikan demi RahmatMU wahai Tuhan yang Maha Luas Rahmat dan belas KasihanNYA.


وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين


سبحان ربك رب العزة عما يصفون
وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين

0 Ulasan:

Related Posts with Thumbnails