"Seseorang Akan Bersama Orang Yang Ia Cintai"


Janji RasuluLlah ShalALLAHu`alaihiwasalam bahwa semua akan bersama orang yang ia cintai dihari kiamat. Semoga kita hidup dan wafat dalam cinta kepada RasuluLlah ShalALLAHu`alaihiwasalam dan para Ulama` Shalihin. Amiin ALLAHumma amiin. Al-Fatihah.

Koleksi Selawat Dalam Blog Ini


Terjemahan serta syarahan oleh asy-Syeikh Yusuf ibn Ismail an-Nabhani RahimahuLlah.

Friday, November 7, 2014

SELAMAT DATANG WAHAI GURU BESAR KAMI



بســــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل على سيدنا محمد عدد ما في علم الله
صلاة دائمة بدوام ملك الله
- Selawat as-Sa`adah


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته





Dengan segenap Puji bagi Maha Raja Tunggal Sekalian Alam Semesta, dan Limpahan Shalawat dan Salam atas Imam Tunggal yang terpilih memimpin di dunia dan di Akhirat, Sayyidina Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam beserta Keluarga dan Sahabat Baginda, dan para penerusnya hingga akhir zaman.


Merupakan Khabar yang menghangatkan Negara ini bahwa Guru Mulia ini akan kunjung kembali ke negeri kita, beliau adalah seorang Ahli Hadits yang mencapai derajat al-Hafidh, yaitu hafal lebih dari 100.000 (seratus ribu) hadits berikut sanad dan hukum matannya, dan beliau juga bergelar al-Musnid, yaitu orang yang mampu menyebutkan ribuan hadits dari dirinya hingga RasuluLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, yaitu yang banyak mengumpulkan sanad hadits, beliau juga digelari al-Mufassir, yaitu Ahli Tafsir al-Qur'an yang mengetahui Asbabun Nuzul ayat yang didukung dengan hadits-hadits shahih, beserta Asbabul Wurudnya.


Diluar itu semua beliau adalah Ahlul Khusyu', malam hari beliau adalah berduaan dengan ALLAH Subhana wa Ta'ala. Pernah seorang tamu tetap bersikeras hingga tengah malam duduk dengan beliau, lalu beliau izin untuk shalat malam, namun tamu berkata: "Saya menunggu anda", maka Guru Mulia mengangguk, beliau tidak keluar kecuali untuk shalat subuh, maka tamu berkata: "Habibana, antum meninggalkan saya hingga subuh?", beliau berkata: "Maafkan saya, saya bertamu kepada Yang Maha Tunggal, dan jika saya bertamu padaNYA maka saya lupa pada semua selainNYA". Demikian malam-malam beliau, dan siang hari beliau adalah khidmah pada ummat.


Beliau ini tinggal beberapa sahja Ulama' di dunia yang mencapai derajat ketinggian 'Ilmu Syari'ah seperti ini. Beliau ini adalah seorang panutan yang sangat indah. Semua yang saya lihat dalam kitab hadits Nabawi, tentang budi pekerti Rasul, cara duduknya, cara jalannya, cara bicaranya, cara berdirinya, cara segala-galanya, ternyata ada pada sosok Guru Mulia kita al-Hafidh al-Musnid al-Habib Umar bin Hafidh.


Selamat Datang wahai Guru Mulia pembawa semilir kelembutan. Betapa cahaya kelembutan telah kau tebarkan di sanubari ratusan muridmu di Mancanegara, dan muridmu pun telah pula membina dan memimpin ribuan bahkan puluhan ribu Muslimin di belahan bumi barat dan timur, kedatanganmu adalah pelipur lara dan pelibur kesedihan bagi perjuangan murid-muridmu yang siang malam jatuh bangun memperjuangkan da'wah Baginda Nabi ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam.


Betapa tak tergambarkan kegembiraan jutaan sanubari Muslimin di wilayah Indonesia, Malaysia dan Singapura, ketika mendengar bahwa semakin dekatnya kunjungan berkala tahunan sang Imam, Al-'Allamah As-Sayyid Al-Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidh, Guru yang selalu membimbing dengan kelembutan, dan mencirikan kelembutan ajaran Baginda Nabi ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, yang siang dan malamnya adalah membimbing ratusan santri dari Mancanegara, dan di akhir malamnya adalah tegak dengan kesendirian, hanya berduaan dengan Maha Raja Tunggal di Alam, dan mengakhiri malamnya dengan kedua tangan terangkat tinggi bermunajat dan mengemis curahan Rahmat bagi seluruh Muslimin.


Wahai Yang Maha Membangkitkan Kemuliaan, Bangkitkanlah semangat keluhuran di sanubari kami khususnya dan di sanubari penduduk Nusantara ini, dengan kedatangan HambaMU yang KAU Muliakan sebagai pewaris perjuangan Baginda Nabi ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam yang telah dibawa dan diemban oleh para Da'I terpilihMU dari zaman ke zaman. Jadikan kedatangan beliau sebagai hembusan RahmatMU pada jutaan sanubari penduduk negeri ini, maka terangkatlah musibah dan bencana, terampunilah dosa-dosa, dan sejuklah sanubari hamba-hambaMU di negeri ini, amiin.


— Himpunan sambutan indah dari Sulthanul Qulub, al-Maghfurlah Sayyidi Syarif al-Habib Munzir bin Fuad al-Musawa 'Alaihi RahmatuLlah, dengan sedikit edit bahasa.


__________________________________




^ Jadual Rasmi Isteri Guru Mulia di Singapura


Lelaman Rasmi di Singapura:
http://singapore.majelisalmuwasholah.org

FB Rasmi di Singapura:
https://www.facebook.com/ScentOfTarimSG





اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين



Sunday, October 26, 2014

Keterikatan Yang Agung



بســـــــــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل على سيدنا محمد صلاة تنجينا بها من جميع
الأهوال وا لأفات وتقضى لنا بها جميع الحاجات وتطهرنا
بهامن جميع السيئات وترفعنا بها عندك أعلى الدرجات
وتبلغنا بها أ قصى الغايات من جميع الخيرات فى الحيا ة
وبعد الممات وعلى آله وصحبه وسلم

- Selawat Munjiyyah


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته





Mafhum diantara penyampaian al-Fadhil KH Muhammad Muhyiddin bin 'Abdul Qadir al-Manafi didalam Majlis Haul as-Sayyid al-Habib Muhammad bin Salim bin Hafiz, semoga ALLAH Merahmati & Memelihara mereka semuanya:


Di hari Kiamat nanti, ada 7 buah golongan yang akan berada dibawah Naungan 'ArasyNYA ALLAH Subhana wa Ta'ala. Salah satu diantara golongan tersebut adalah mereka yang hati-hatinya terkait atau terikat dengan Masjid.


Lalu, jika kita bandingkan Masjid dengan Ulama', mana yang lebih agung?


ULAMA' - Kita semua sepakat mengatakan jika para Ulama' lebih agung. Tidak akan pernah ada Majlis 'Ilmu jika tanpa ada keberadaan Ulama'nya. Setiap langkahnya Dihargai oleh ALLAH. Sebagaimana hadiths, duduknya Dihargai oleh ALLAH meski tidak memengang pena atau menulis satu huruf pun, hanya duduk sahja, Dihargai oleh ALLAH. Malah duduknya 1 saat di dalam Majlis 'Ilmu lebih baik daripada pahalanya memerdekakan 1,000 orang hamba sahaya dari keturunan Nabi Ismail 'Alaihis-salam.


Inilah harga Ulama' sehingga bisa berubah nilai langkah & bisa berubah nilai duduk. Jika orang mengerti & memahami akan hadiths ini, selama hidupnya sampai matinya tidak ingin berpindah atau bergeser daripada Majlis 'Ilmu & duduk bersama para Ulama', sehingga dia ingin mati disana.



Maka, jika hati yang terikat dengan Masjid sahja mendapatkan khabar gembira bahwa mereka berada dibawah Naungan 'ArasyNYA ALLAH, lantas bagaimana jika hati mereka yang terikat dengan para Ulama'?


Apa lagi yang lebih tinggi lagi terikat dengan Ulama' kelas para Auliya', apa lagi yang lebih tinggi lagi terikat dengan kelas para Anbiya', apa lagi yang lebih tinggi lagi terikat dengan kelas para Mursalin, apa lagi yang lebih tinggi lagi terikat dengan Sayyidul Mursalin, Sayyidul Awwalin wal Akhirin, Sayyiduna wal Mawlana Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam?


Hati-hati mereka terikat dengan 'Ilmunya, dengan Sunnahnya RasuliLlah, dengan sholat, dengan al-Qur'an, dengan sholat berjama'ah, menghadiri Majlis 'Ilmu, berdzikr, berselawat kepada RasuliLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, subhanALLAH - kira-kira apa yang ALLAH akan Berikan kepada mereka ini?


ALLAHu ALLAH, Shollu 'alal-Habib!



اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

Thursday, October 23, 2014

Insya'ALLAH - Selamat Tahun Baru 1436H



بســـــــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



للهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد الفاتح لما أغلق
والخاتم لما سبق والناصر الحق بالحق
والهادي الى صراطك المستقيم صلى الله عليه
وعلى أله وأصحابه حق قدره ومقداره العظيم
- Selawat Fatih


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته





Insya'ALLAH, kita bakal memasuki tahun yang baru pada hari Jum'at ini, malam Sabtu, 24hb Oktober 2014. Jum'at hari terakhir, malam Sabtu hari pertama. Maka tutup tahun kita dengan bertaubat kepada ALLAH. Banyakkan taubat pada hari Jum'at tersebut, banyakkan istighfar kepada ALLAH.


Tidak terbenam matahari melainkan kita dalam keadaan memohon Keampunan dari ALLAH Subhana wa Ta'ala kerna Nabi ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam bersabda:


"Amal perbuatan tergantung dari penutupnya."


Maka tahun ini, kita tutup dengan kebaikan, insya'ALLAH, sebelum-sebelum ini kesalahan kita Diampuni oleh ALLAH Subhana wa Ta'ala. Terus buka tahun baru kita dengan kebaikan; dengan dzikr, dengan niat & tekad yang bagus kepada ALLAH Subhana wa Ta'ala. Kemudian juga di awal Muharram bagi yang bisa berpuasa, maka mulailah hari baru dengan berpuasa, berharap Keredhaan dari ALLAH Subhana wa Ta'ala.


Kemudian pada hari 'Asyura, 10hb Muharram, dimakmurkan dengan berpuasa, perhatian dengan anak-anak yatim kita dlsb. Terus juga ada doa Awal tahun & ada doa Akhir Tahun. Yang jelas intinya, tahun kita yang baru ini, kita bertekad untuk mengorbankan apa yang bisa korbankan untuk ALLAH & RasulNYA.


Pelajaran penting dari hijrahnya Nabi Besar Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, diantaranya adalah pengorbanan. Lihat pengorbanan yang diberikan oleh RasuluLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, juga pengorbanan yang diberikan oleh para Sahabat RadhiALLAHu'Anhum wa Ardhahum untuk Agama ini.


Kita sudah dengarkan bahwa Sayyidina 'Abubakr ash-Shiddiq RadhiALLAHu'Anhu wa Ardhah ketika ditanya: "Apa yang engkau tinggalkan untuk anak & isterimu?" Beliau mengatakan: "Aku tinggalkan untuk anak & isteriku, hanyalah ALLAH & RasulNYA." Demi ALLAH, yang beliau tinggalkan terlalu besar. Kita kalau bakal tinggalkan bagi anak & isteri kita, duit - habis. Akan tetapi ketika kita tinggalkan bagi anak & isteri kita, ALLAH & RasulNYA - tidakkan pernah habis.


Dia tinggalkan segalanya; dunia & akhiratnya disitu semuanya. Semuanya beliau berikan bakal RasuluLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam. Ana & ente apa yang sudah kita berikan untuk Agama ini? Apa yang sudah kita berikan? Apa yang mahu kita banggakan?


Ya, yang sedikit bisa kita lakukan maka kita lakukan tetapi jangan jadi sombong. Yang sedikit yang bisa kita berikan maka kita berikan & sebesar apa pun yang kita berikan untuk Agama ini, masih sedikit. Ya Rabb, mudah-mudahan, apa yang bisa kita berikan Diterima oleh ALLAH Subhana wa Ta'ala. Sedikit kalau Diberkahi oleh ALLAH, akan menjadi banyak. Keberkahan dari ALLAH yang kita harapkan & semoga ALLAH Berikan Keberkahan bakal kita sekalian, negeri ini Dimakmurkan oleh ALLAH Subhana wa Ta'ala. Keberadaan Majlis yang seperti ini, adalah hal yang menjadi penyebab turunnya Rahmat, menjadi makmur negeri ini, menjadi berkah, insya'ALLAH, kita akan menjadi orang-orang yang dicintai oleh Nabi Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam.


Sepertimana yang telah disebutkan sebelum ini, kita tutup tahun kita dengan istighfar, beserta doa, seperti doa Akhir tahun & doa Awal tahun, kita baca. Juga mulai tahun baru kita dengan ketaatan kepada ALLAH Subhana wa Ta'ala, diantara ketaatan yang terbaik yang bisa kita lakukan setelah berpuasa adalah berselawat kepada RasuluLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, berdzikr, berkumpul & berdzikr kepada ALLAH Subhana wa Ta'ala, jadikan itu permulaan tahun kita. Kita mulakan dengan berdzikr kepada ALLAH & RasulNYA. Kita berdzikr, kita berselawat & kita berdoa, insya'ALLAH, 1 tahun penuh kita Dilindungi oleh ALLAH, Dijaga oleh ALLAH, ya Rabbal 'Alamin.


- Mafhum dari Wasiat al-Habib Ahmad bin Naufal bin Salim bin Ahmad bin Jindan, Masjid Raya al-Munawwar, Pancoran, Jaksel, 20/10/14. Semoga ALLAH Memelihara & Menyayangi beliau sekeluarga serta kita semuanya.


๑۩ ▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬ ۩๑



Insya'ALLAH, dikesempatan yang mulia ini, alfaqirah sekeluarga disini ingin mengucapkan kepada semua yang mengenali kami mahupun tidak, dimana jua kalian berada, didalam apa jua keadaannya - Selamat Menyambut Tahun Baru 1436 Hijrah :)


Kemuliaan, Keagungan, Kesucian, Keberkahan dan Pengampunan Hijrah, semoga senantiasa ALLAH Subhana wa Ta'ala Curahkan keatas kita; hamba-hambaNYA dan Ummat Nabi Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam. Semoga setiap Tahun, setiap bulan, setiap minggu, setiap hari, setiap jam, setiap minit, setiap saat dan setiap ketika; samada dalam keadaan senang mahupun payah, gembira mahupun duka, sihat mahupun sakit, ketika dalam keadaan ramai orang mahupun keseorangan; kita semakin dekat, semakin taat, semakin takut, semakin cinta, semakin rindu kepadaNYA ALLAH Subhana wa Ta'ala dan kepada KekasihNYA, Nabi Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam.


Semoga kita kembali KehadratNYA kelak dalam keadaan Diredhai dan Diterima ALLAH Subhana wa Ta'ala sebagai hambaNYA, dalam keadaan Diredhai dan Diakui Nabi Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam sebagai Ummat Baginda. Syukran jazilan diatas segala perhatian & kebaikan kalian selama ini. Mohon redha, ampun & maaf zahir batin diatas segala kejahilan, kekurangan serta kesilapan kami. JazakumuLlah khairal jaza'. BarakALLAHu fikum. Astawdi'ukumuLlah. Fi amaniLlah.




اللهم اغفر لي ولوالدي وللمسلمين والمسلمات
والمؤمنين والمؤمنات الاحياء منهم والاموات
اللهم أعنا على ذكرك وشكرك وحسن عبادتك
ربنا آتنا في الدنيا حسنة وفي الآخرة حسنة
وقنا عذاب النار برحمتك يا أرحم الراحمين

اللهم إني أسألك العفو والعافية
والمعافاة الدائمة في الدين والدنيا والآخرة
برحمتك يا أرحم الراحمين


اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

Saturday, October 18, 2014

INSYA'ALLAH ± ENAM HARI LAGI 1 MUHARRAM



بســـــــــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل صلاة كاملة وسلم سلاما تاما على سيدنا محمد
الذى تنحل به العقد وتنفرج به الكرب وتقضى به الحوائج
تنال به الرغائب وحسن الخواتم وسيتشقى الغمام بوجهه الكريم
وعلى آله وصحبه فى كل لمحة ونفس بعدد كل معلوم لك
- Selawat at-Tafrijiyyah / Selawat an-Nariyyah / Selawat Kamilah


اللهم أنت ربي لا إله إلا أنت خلقتني و أنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك على و أبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته






"Mengenai amalan awal tahun dan akhir tahun ini dijelaskan oleh Al-Hafidh Ibn Hajar 'Alaihi RahmatuLlah, bahwa Ummul Mukminin Hafshah RadhiALLAHu'anha wa Ardhaha dari RasuluLlah ShalALLAHu 'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam yang bersabda: "Barangsiapa yang berpuasa hari terakhir di bulan Dzulhijjah dan hari pertama dari Muharram maka ALLAH Jadikan baginya penghapusan dosa 50 tahun, dan puasa sehari di bulan Muharram, sama dengan puasa 30 hari."


"Mengenai doa akhir tahun adalah diajarkan oleh para Ulama' kita, dan boleh-boleh saja berdoa kapan pun, apalagi doa kebaikan agar Dilimpahi keberkahan sepanjang tahun dan minta Diampuni dari dosa setahun yang lalu, maka hal ini boleh-boleh saja karena doa adalah hal yang boleh kapan saja, dan melarangnya adalah perbuatan mungkar dan batil." ➡ Sumber


-------------------------------


"... bulan yang luhur bulan Muharram, dimana di bulan ini telah Diselamatkan Nabi Musa 'Alaihis-Salam dari kejaran Fir'aun, di bulan itu pula lautan terbelah agar Fir'aun tenggelam dan Nabi Musa 'Alaihis-salam selamat dari kejarannya. Dan di bulan ini Nabi Nuh 'Alaihis-salam dan kaumnya yang beriman Diselamatkan dari banjir yang begitu besar, dan di bulan ini pula ALLAH Subhanahu wa Ta'ala Melimpahkan banyak Pertolongan kepada hamba-hambaNYA, terlebih lagi untuk ummat Sayyidina Muhammad ShallALLAHu 'Alaih iwa Alihi waShahbihi waSallam, maka perbanyaklah doa dan munajat kepada ALLAH Subhanahu wa Ta'ala.


Teriwayatkan di dalam Shahih Al-Bukhari bahwa RasuluLlah ShallALLAHu 'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam berpuasa pada hari ke sepuluh bulan Muharram, dan hal ini merupakan puasa sunnah bukan puasa wajib, yang mana jika dikerjakan mendapatkan pahala dan jika ditinggalkan tidak mendapatkan dosa, namun berbeda dengan hal yang wajib dimana jika dikerjakan mendapatkan pahala dan jika ditinggalkan mendapatkan dosa.


Maka disunnahkan untuk berpuasa pada tanggal 10 Muharram, dan diriwayatkan dalam Shahih Muslim bahwa pahala puasa pada tanggal 10 Muharram, menghapus dosa setahun yang lalu.


Dan diriwayatkan dalam Shahih Al-Bukhari bahwa RasuluLlah ShallALLAHu 'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam tidak pernah memaksakan diri untuk berpuasa di suatu hari melebihi puasa pada tanggal 10 Muharram, kecuali puasa di bulan Ramadhan yang merupakan hal yang wajib, namun selain puasa Ramadhan, diantara puasa sunnah yang paling disukai oleh RasuluLlah ShallALLAHu 'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam adalah puasa 10 Muharram, dan disunnahkan juga untuk puasa pada tanggal 9 Muharram, karena ketika RasuluLlah ShallALLAHu 'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam dikabari bahwa orang Yahudi juga berpuasa pada tanggal 10 Muharram maka RasuluLlah ShallALLAHu 'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam mengatakan bahwa di tahun yang akan datang beliau akan berpuasa pada tanggal 9 dan 10 Muharram, namun RasuluLlah ShallALLAHu 'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam terlebih dahulu wafat sehingga tidak sempat melakukan puasa pada tanggal 9 Muharram, sebagaimana sabda beliau ShallALLAHu 'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam: "Jika aku masih hidup hingga tahun depan maka aku akan puasa tanggal 9 (Muharram)."


Dan Al-Imam As-Syafi'i 'Alaihi RahmatuLlah berkata bahwa sunnah muakkadah untuk berpuasa pada tanggal 9 dan 10 Muharram, akan tetapi tidak apa-apa jika hanya berpuasa pada tanggal 10 Muharram saja.


Bagi yang tidak mampu untuk berpuasa, seperti orang yang sudah sangat tua, orang-orang yang sangat sibuk dan banyak pekerjaan sehingga tidak mampu untuk berpuasa atau wanita-wanita yang sedang berhalangan (menstruasi) maka doakanlah orang-orang yang berpuasa agar diberi kekuatan dan puasanya Diterima oleh ALLAH Subhanahu wa Ta'ala, atau dengan menyiapkan buka puasa untuk orang-orang yang berpuasa, itulah cara yang terbaik untuk orang yang tidak mampu berpuasa, agar tidak terlewat dari kemuliaan yang datang dari ALLAH Subhanahu wa Ta'ala." ➡ Sumber


— Wasiat Sulthanul Qulub, al-Maghfurlah Sayyidi Syarif al-Habib Munzir bin Fuad al-Musawa 'Alaihi RahmatuLlah.


-------------------------------



Insya'ALLAH, doa AKHIR TAHUN dibaca 3kali
SEBELUM Azan Maghrib pada hari Jum'at, 24hb Oktober 2014 :





Insya'ALLAH, doa AWAL TAHUN dibaca 3kali
SELEPAS Azan Maghrib pada hari Jum'at, 24hb Oktober 2014 :






اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

Tuesday, September 30, 2014

HIMPUNAN DOA MUNAJAT SULTHANUL QULUB



بســـــــــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل صلاة كاملة وسلم سلاما تاما على سيدنا محمد
الذى تنحل به العقد وتنفرج به الكرب وتقضى به الحوائج
تنال به الرغائب وحسن الخواتم وسيتشقى الغمام بوجهه الكريم
وعلى آله وصحبه فى كل لمحة ونفس بعدد كل معلوم لك
- Selawat at-Tafrijiyyah / Selawat an-Nariyyah / Selawat Kamilah


اللهم أنت ربي لا إله إلا أنت خلقتني و أنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك على و أبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته





Ya Rahman Ya Rahim Ya Dzal Jalali wal Ikram, Terangi jiwa kami dengan pelita Keindahan NamaMU, Terbitkan Keindahan NamaMU didalam jiwa kami dengan cahaya yang tiada pernah terbenam. Ya Rahman Ya Rahim Ya Dzal Jalali wal Ikram, kami benamkan seluruh doa dan munajat kami didalam doa kami, didalam dzikir kami, kami memanggil NamaMU Yang Maha Luhur...


Ya Rahman, telah KAU Jadikan setiap 'ibadah di hari-hari Dzulhijjah ini, KAU lipat-gandakan 700X lipat 'ibadah kami dan RABBi kami berdoa di malam ini Dilipat-gandakan 700X lipat dari doa-doa kami, Ampuni dosa Ayah Bunda kami, bagi mereka yang masih hidup, Limpahi Keberkahan dalam hidupnya, Ayah Bunda kami yang telah wafat, Muliakan arwah mereka bersama Muqarrabin. Ya Rahman, Muliakanlah Ayah Bunda kami dunia dan akhirat, zahiran wa batinan. RABBi kami mengadukan keadaan kami, segala kesulitan kami, segala hambatan kami, segala hajat kami yang masih belum terkabul hingga malam ini, maka jangan sisakan 1 hajat pun dari semua yang hadir terkecuali KAU Kabulkan.


Ya Rahman Ya Rahim, demi kemuliaan 'Arafah, demi kemuliaan Muzdalifah, demi kemuliaan Mina, demi kemuliaan Thawaf dan Sa'i, demi kemuliaan Ka'bah al-Musyarrafah, demi kemuliaan Madinah al-Munawwarah dan Raudhatul Syarif. Ya Rahman Ya Rahim, Muliakan langkah-langkah mereka yang menghadiri Haji dan Umrah, Muliakanlah keberangkatan mereka dan Jadikanlah Haji mereka Mabrur. Dan Limpahkan Keberkahan dan Kemudahan bagi mereka dan Kembalikan atas kami 700X lebih besar dari doa dan munajat kami. Ya Rahman Ya Rahim Ya Dzal Jalali wal Ikram, inilah dosa-dosa kami dan RABBi kami juga berdoa untuk teman-teman kami yang masih terjebak dalam narkoba, yang masih terjebak dalam perzinahan, yang masih terjebak dalam perjudian, yang masih terjebak dalam kekufuran aqidah, hujani mereka dengan Hidayah, hujani mereka dengan keinginan untuk sujud, untuk bertaubat.


Ya Rahman Ya Rahim, kami yang masih hidup di alam dunia dan menanti saat-saat kematian kami, Panjangkan usia kami dalam keta'atan dan keberkahan, Ya Rahman Ya ALLAH, Tambahkan keberkahan dan keta'atan dalam usia kami, Terangi hari-hari kami dengan indahnya sujud, Terangi hari-hari kami dan nafas-nafas kami dengan doa dan munajat, Terangi segala apa yang kami lewati dengan Cahaya kemudahan dan Cahaya penyelesaian yang menyingkirkan segala kesulitan dan hambatan kami, Ya ALLAH Ya Rahman Ya Rahim Ya Dzal Jalali wal Ikram...


RABBi saksikan kami tidak akan menyembah Tuhan selainMU RABBi, kami tidak sujud pada selainMU Ya ALLAH, dan kami tidak memilih Nabi lain selain NabiMU Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, Ya Dzal Jalali wal Ikram Ya Dzatthouli wal In'am...


Pandanglah seluruh wajah ini dengan Cahaya RahmatMU ya Rahman, Pandanglah seluruh wajah ini dengan Cahaya PengampunanMU ya Rahim, Pandanglah seluruh wajah ini dengan kepastian Husnul Khatimah, Ya ALLAH Ya Rahman Ya Rahim Ya Dzal Jalali wal Ikram. RABBi Terangi jiwa kami dengan Cahaya doa, RABBi Terangi nafas-nafas kami dengan Cahaya munajat, Terangi sisa usia kami dengan lazatnya sujud, kami mengadukan buruknya jiwa kami yang selalu menghindar dari 'ibadah, kami mengadukan jiwa kami yang mencintai dan merindukan selainMU...


Ya Rahman Ya Rahim dan Dukunglah semua mereka yang mendukung da'wah NabiMU Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, Ya Dzal Jalali wal Ikram Ya Dzatthouli wal In'am inilah doa kami, wahai RABBi Yang Maha Melihat, wahai Yang Maha Mendengar, inilah sanubari kami, inilah hari-hari esok kami yang barangkali akan muncul kesulitan dan musibah, Gantikan musibah itu dengan Rahmat dan 'Afiah dan seluruh hajat kami...


Ya Rahman Ya Rahiim Ya Dzal Jalali wal Ikram, jangan KAU Jadikan dari sulbi kami keturunan-keturunan ahlul su', keturunan-keturunan fasiq, keturunan-keturunan zalim. Jadikan dari tubuh kami munculnya sulbi para Shalihin Shalihah. Ya Rahman Ya Rahim Ya Dzal Jalali wal Ikram, jangan KAU Jadikan dari keturunan kami pengikut pasukan dajjal atau pengikut ya'jud wa ma'jud, Jadikan dari keturunan dan sulbi kami Ahlul Sujud, orang-orang yang banyak bersujud, orang yang banyak Diberkahi yang menjadi kebanggaan kami dunia dan akhirat. Ya Rahman Ya Rahim, Sucikan diri kami, Sucikan dosa-dosa kami, Sucikan Ayah Bunda kami, Sucikan rumahtangga dan anak-anak kami, Sucikan seluruh keluarga dan kerabat kami dari dosa-dosa dan kesalahan...


RABBi ya Rahman, kepada siapa kami mengadu kalau bukan kepada NamaMU Ya ALLAH, pada siapa kami mohon Pengampunan atas buruknya dosa dan tiada rahsia antara kami denganMU Ya Rahman, Bukakan pintu PengampunanMU Ya ALLAH, bila hamba yang demikian banyak berbuat dosa, dan pintu MaafMU selalu terbuka bagi para pendosa, Masukkan seluruh nama kami dalam samudera MaafMU Ya Rahman, Hapuskan dosa-dosa kami, dosa-dosa Ayah Bunda kami, Ayah Bunda kami yang masih hidup, Curahkan keberkahan dalam hidupnya, Ayah Bunda kami yang telah wafat, Muliakan arwah mereka bersama para Muqarrabin....


Ya ALLAH Ya Rahman Ya Rahim, Jadikan kami orang-orang yang mencintaiMU dan mencintai NabiMU ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam melebihi dari segala-galanya...


RABBi paling tidak, satu kejab dua kejab KAU Rasakan pada kami kelazatan iman, KAU Rasakan pada kami lazatnya menyebut NamaMU, KAU Rasakan pada kami lazatnya kebersamaan denganMU hingga kami terlupakan dari seluruh keni'matan dan seluruh masalah ketika kami menyebut NamaMU, ketika bibir ini bergetar memanggil NamaMU...


Wahai Nama Yang Maha Dermawan, Wahai Nama Yang Maha Pemurah, Wahai Nama Yang Maha Baik, Wahai Nama Yang Maha Menyejukkan semua jiwa, Tenangkan jiwa kami dalam kehidupan yang sementara ini dan Tenangkan hari-hari kami dan Tenangkan juga malam kami sampai kami wafat, Jadikan selalu ketenangan dan kesejukkan iman bersama kami...


Ya Rahman Ya Rahim Ya Dzal Jalali wal Ikram, tidak lupa kami berdoa agar KAU Hentikan dan KAU Cukupkan musibah yang terus turun daripada hujan yang terus mendera Muslimin. Ya Rahman Ya Rahiim Ya Dzal Jalali wal Ikram, kami mengadukan keadaan kami Wahai Yang Memiliki kami, Wahai Yang Memiliki bumi dan langit, Wahai Yang Memiliki panca indera kami, Wahai Yang Mengetahui dimana kami akan pulang dan kami akan berpisah selainMU, berpisah dengan semua kekasih, berpisah dengan semua teman, berpisah dengan semua harta dan jabatan. Tinggallah Engkau Yang Maha Tunggal...


Wahai yang Maha Tunggal, Melihat apa yang ada didalam jiwa kami, wahai yang selalu Memperhatikan setiap lintasan pemikiran kami, wahai yang Mengetahui kejadian hari esok dan dalam keadaan apa kami wafat, Ya Rahman Ya Rahim, KAU Lihat esok barangkali musibah yang akan datang kepada kami, atau cubaan pada fulan, atau masalah pada fulan, RABBi Singkirkan segala-galanya malam ini dari segala musibah Gantikan dengan kebahagiaan dan Rahmat, Ya Rahman Ya Rahim, kami tidak salah jika memanggil NamaMU, kami tidak salah jika berharap kepadaMU, kami tidak salah jika kami bermunajat kepadaMU Ya Rahman Ya Rahim....


RABBi Terangi jiwa kami dengan Cahaya, Terangi penglihatan kami dengan Cahaya, Terangi pendengaran kami dengan Cahaya, Terangi depan kami dengan Cahaya, Terangi belakang kami dengan Cahaya, Terangi seluruh penjuru kami dengan Cahaya, Terangi darah kami dengan Cahaya, Terangi tulang tubuh kami dengan Cahaya, Terangi pemikiran kami dengan Cahaya, Terangilah hari-hari kami dengan Cahaya, Ya Rahman Cahaya KeindahanMU, wahai yang Menamakan DiriMU "an-Nuur", Maha Bercahaya, Terangilah hari-hari kami, Terangilah sakaratul maut kami, Terangi kubur kami kelak, dan Bangkitkan kami di Yaumil Qiyamah bersama yang terang-benderang, bersama orang-orang yang bersama RasuluLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam...


RABBi Pastikan nama kami tertulis bersama mereka, Pastikan wajah kami bercahaya terang-benderang di Yaumil Qiyamah...


Pastikan seluruh wajah kami ini tidak melihat api neraka, Pastikan kami semua ini haram dari api neraka, Pastikan kami semua akan masuk ke dalam SyurgaMU, Ya Rahman Ya Rahim, Limpahi kami Kebahagiaan di dunia dan Kebahagiaan di akhirat dan Jauhkan kami dari api neraka. Ya Rahman Ya Rahim Dzal Jalali wal Ikram, Terbitkan bagi kami Matahari Kebahagiaan yang tiada pernah terbenam hingga kami menghadapMU kelak di Yaumil Qiyamah, Ya Rahman Ya Rahim.


- Himpunan doa munajat Sulthanul Qulub, al-Maghfurlah Sayyidi Syarif al-Habib Munzir bin Fuad al-Musawa 'Alaihi RahmatuLlah.


---------------------------


Insya'ALLAH, dikesempatan ini kami ingin mentitip Salam -
Salam Eiduladha penuh berkah teruntuk semua. Selamat menjalankan 'ibadah yang wajib mahupun yang sunnat. Kami mohon maaf zahir batin, redha dan doa dari kalian selalu. Taqabbal ALLAHu minna wa minkum shalihal 'amal. JazakumuLlah khairal jaza'. BarakALLAHu fikum. Astawdi'ukumuLlah. Fi amaniLlah.


اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

Wednesday, September 24, 2014

KEMULIAAN DI HARI² MULIA DZULHIJJAH



بســـــــــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل على نور الأنور وسر الأسرار وترياق الأغيار
ومفتاح باب اليسار سيدنا و مولانا محمد المختار
وآله الأطهار وأصحابه الأخيار عدد نعم الله وأفضاله

- Selawat asy-Syeikh Ahmad al-Badawi / Selawat Nur / Selawat Anwaar dan Asror


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته






Limpahan Puji Kehadirat ALLAH Subhana wa Ta'ala yang telah Menghadirkan kita di Majelis Agung bersama Cahaya Keagungan ALLAH Subhana wa Ta'ala bersama Nurrussamawati wal Ardh (ALLAH Subhana wa Ta'ala), Maha Raja yang Menerangi langit dan bumi, Yang Maha Menerangi jiwa hambaNYA dengan Ketenangan, dengan Kebahagiaan, dengan kesejukan, dengan Kebahagiaan (sa'adah) dunia dan akhirat.


Hadirin-hadirat, sampailah kita di malam yang Agung ini, di salah satu dari malam-malam Mulia (10 malam Dzulhijjah). 10 malam Dzulhijjah sebagaimana disabdakan oleh Nabiyyuna Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, diriwayatkan di dalam Shahih Bukhari, "Mal 'amal min ayyaamin afdhal minha fii hadhih" (tidak ada satu amal yang lebih mulia dan luhur daripada malam-malam di sepuluh malam Dzulhijah dan di hari-hari mulia mulai tanggal 1 hingga tanggal 10 Dzulhijjah).


Hadirin-hadirat yang Dimuliakan ALLAH, inilah malam-malam yang Agung dan hari-hari yang Suci, yang ALLAH Subhana wa Ta'ala sedemikian banyak Mengangkat derajat hamba-hambaNYA di muka bumi. RahmatNYA (ALLAH Subhana wa Ta'ala) yang terus Berlimpah, Dilipat-gandakan di hari-hari Mulia di 10 hari Suci Dzulhijjah (mulai tanggal 1 hingga tanggal 10 Dzulhijjah). Oleh sebab itu para Muhadditsin menjelaskan daripada makna Hadiths Rasul ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, yang mengatakan bahwa setiap amal-amal umat ini dikalikan 10X. Sebagaimana riwayat Shahih Bukhari, "Amal-amal umat ini Dilipat-gandakan 10X lipat sampai 700X lipat". Dan para Muhaddits menjelaskan masing-masing waktu punya waktu Dilipat-gandakanNYA amal yang lebih besar diantaranya waktu-waktu yang afdhal di 10 hari bulan Dzulhijjah dan juga di hari-hari Ramadhan. Di hari-hari inilah, ALLAH Subhana wa Ta'ala Melipat-gandakan amal-amal umat ini 700X lipat.


Mereka yang menghadiri Majelis Mulia, Majelis Dzikir dan Majelis Ta'lim kalikan pahala kehadiran 700X Majelis. Mereka yang berdoa kepada ALLAH disaat-saat ini dihitung 700X berdoa. Mereka yang ber'ibadah dengan fardhu dan sunnah dikalikan 700X lipat. Inilah hari-hari Suci dan hari-hari yang Agung bagi hamba-hamba ALLAH yang mengenal Anugerah ALLAH, yang memahami tuntunan-tuntunan terluhur dari semua tuntunan, bimbingan Sayyidina Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam.


Limpahan Puji Kehadirat ALLAH yang telah Membangkitkan keinginan didalam perasaan kita untuk hadir dan ingin dekat Kehadirat ALLAH.


Diriwayatkan di dalam Shahih Muslim ketika datang seseorang kepada Nabi ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, "Ya RasulALLAH, amal apa yang membuatku semakin dekat kepada Syurga dan semakin jauh dari neraka?" Rasul ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam tersenyum dan terdiam seraya bergumam, "Laqad hudiy.. Laqad hudiy... Laqad hudiy..," (orang ini sudah dapat Hidayah), kata Rasul ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam. Padahal orang itu belum beramal apa-apa, belum berbuat sesuatu hanya bertanya, "Apa yang membuat amal seseorang jauh dari neraka dan makin dekat ke Syurga." Munculnya keinginan dari hal itu adalah perasaan yang indah dan itulah Hidayah yang disabdakan oleh Sang Nabi ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, "Laqad hudiy" (dia sudah mendapat Hidayah)," kata Rasul ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam. Maksudnya apa? Ketika jiwa mempunyai keinginan untuk berbuat hal-hal yang Indah di Sisi ALLAH, itulah Cahaya Hidayah. Semoga ALLAH Menerangi jiwa kita dengan Cahaya Hidayah (amin).


Hadirin-hadirat, inilah malam-malam Suci yang Luhur. Inilah hari-hari yang Indah, mulai tanggal 1 hingga 10 Dzulhijjah. Disunnahkan berpuasa dari tanggal 1 hingga tanggal 9 Dzulhijjah dan puncaknya di hari 'Arafah, sebagaimana riwayat banyak Hadiths diantaranya Musnad Imam Ahmad dan juga Imam Tirmidzi dan lainnya, "Barangsiapa yang berpuasa pada hari 'Arafah Diampuni dosanya setahun yang terdahulu dan setahun yang akan datang." Kita menemukan banyak Hadiths tentang kehebatan amal dan Pengampunan ALLAH, tapi belum pernah saya tahu ada Hadiths amal yang bisa menghapus dosa yang lalu dan yang akan datang. Kalau dosa yang lalu banyak kita temukan Hadiths, tapi kalau dosa yang akan datang Dimaafkan juga ALLAH Subhana wa Ta'ala, inilah Rahasia Kemuliaan Puasa 'Arafah. 1 hari ('Arafah) itu mulia hadirin-hadirat, Ampunan ALLAH untuk 1 tahun lalu dan 1 tahun yang akan datang.


Barangkali muncul seseorang berkata dalam hatinya, "Kalau begitu enak dong bermaksiat bisa sampai setahun yang akan datang Diampuni." Hadirin, orang yang berikhlas puasa di hari 'Arafah dengan niat Lillah (karena ALLAH Subhana wa Ta'ala), ALLAH akan Sucikan hari-harinya sepanjang tahun yang akan datang hingga tidaklah ia terjebak ke dalam dosa terkecuali ia taubat kepada ALLAH Subhana wa Ta'ala.


Hadirin-hadirat, inilah Kemuliaan hari-hari mulia Dzulhijjah. Dan pula tentunya ALLAH Subhana wa Ta'ala Muliakan mereka-mereka yang berangkat menuju Haji dan Umrah. Dengan Kemuliaan sebagai tamu-tamu Rabbul 'Alamin. Beruntung yang berangkat dan beruntung mereka yang mendoakan bagi mereka yang berangkat. Karena tiadalah seseorang berdoa untuk saudaranya dengan kebaikan terkecuali ALLAH Wakilkan Malaikat berkata, "Amin wa laka mitsluhu," demikian dikatakan para Malaikat. Kalau seseorang mendoakan orang lain dengan kebaikan, Malaikat menjawab, "Amin wa laka mitsluhu." Kalau kita mendoakan, "Rabbiy ampuni semua mereka yang hadir di padang 'Arafah." Malaikat menjawab, "Amin dan untukmu Pengampunan 'Arafah." Kalau kita mendoakan, "Rabbiy muliakan semua tamuMU di medan Haji dan Umrah dengan Haji Mabrur, kau mendapatkan sedemikian banyak kemuliaannya." Dengan jiwa yang perduli terhadap kebaikan dan kemaslahatan saudaranya Muslimin.


Oleh sebab itu kehidupan ini berubah-ubah tergantung dengan sanubari dan perasaan hati. Sebagaimana Hadiths yang kita baca tadi bersama-sama, Hadiths riwayat Shahih Bukhari, "Ala wa inna fiiljasadi mudhghatan" (bahwa di dalam tubuh manusia itu ada segumpal daging). Daging itu banyak, ada di kepala, di tangan, di kaki. Ada segumpal daging kata Sang Nabi ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, "Idza shalahat shalahaljasadu kulluh wa idza fasadat fasadaljasadu kulluhu" (apabila ia baik itu segumpal daging maka baik seluruh tubuhnya, kalau seandainya gumpalan daging itu buruk, buruklah seluruh tubuhnya). Apakah itu? "Ala wa hiyalqalb" (itulah sanubari dan hati kita). Perasaan kita itulah yang membuat kehidupan kita dan tubuh kita menjadi baik perlakuannya atau menjadi buruk.


Ketika seseorang beriman kepada ALLAH dan mengetahui Cahaya Keagungan Rabbul 'Alamin. Jiwanya senang dengan kedekatan KehadiratuLlah. Berdzikir mensucikan dirinya, ia akan lihat anggota tubuhnya juga akan sangat berat berbuat dosa. Kenapa? Karena sanubarinya suci. Sudah dikatakan oleh Sang Nabi ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam (dalam Hadiths tersebut), maka jika hatinya penuh kerusakan, penuh caci maki terhadap saudaranya, penuh kebencian, muncul nanti ucapan yang buruk, penglihatan yang buruk, pendengaran yang buruk, perbuatan yang buruk, hari-hari yang terus di dalam kegelapan. Oleh sebab itu ketika kita memahami ini, benahi jiwa dan sanubari kita, benahi perasaan kita. Jadikanlah Cahaya ALLAH Menerangi sanubari dan perasaan kita hingga akan kita temukan dosa-dosa itu jauh dari kita dan sangat sulit kita melakukannya.


Kalau jiwanya sudah penuh dengan kemungkaran maka tubuhnya sangat mudah terjebak di dalam dosa. Oleh sebab itu kalau muncul pertanyaan, "Bagaimana caranya terhindar dari dosa-dosa?." (Maka jawabannya) Jaga perasaan dan hatimu agar selalu di dalam kekhusyu'an kepada ALLAH Subhana wa Ta'ala . Kita bertanya, "Bagaimana caranya khusyu'? Bagaimana jiwa kita dipenuhi Cahaya ALLAH?" Ingatlah saat-saat perjumpaan, disaat tubuhmu sudah tidak bernyawa lalu diturunkan ke dalam lubang yang menjadi rumah yang terakhir di dunia, saat itu tubuh kita di hadapkan dan wajah kita diciumkan ke tanah, kafan yang menutupi wajah dibuka, mukanya diciumkan ke dinding kuburnya dan tanah ditumpahkan diatas tubuh kita, dan saat-saat itu kita berpisah dengan segala-galanya illALLAH (kecuali ALLAH), berpisah dengan segala-galanya selain ALLAH Subhana wa Ta'ala Yang Maha Ada dan Tetap Ada.


Beruntunglah mereka yang mengingat saat-saat itu, ia hanya bersama ALLAH. Akankah bersama KemurkaanNYA atau bersama Keredhaan dan Kecintaan ALLAH. Dan ingatlah saat-saat kita akan berdiri di Hadapan Rabbul 'Alamin."


- Wasiat asy-Syahidul Mahabbah, Sulthanul Qulub, al-Maghfurlah Sayyidi Syarif al-Habib Munzir bin Fuad al-Musawa 'Alaihi RahmatuLlah.



اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

Wednesday, September 3, 2014

APAKAH YANG MEMBUAT GURU MULIA GEMBIRA?



بســــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل على سيدنا محمد عدد ما في علم الله
صلاة دائمة بدوام ملك الله
- Selawat as-Sa`adah


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته






"Al HamduliLlah, & al-Habib Umar selalu perhatian dengan Majlis yang semacam ini. Nggak mahu Majlis yang semacam ini sampai mundur, sampai padam, sampai longgar hubungannya dengan Silsilah Nabi Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, nggak mahu itu terjadi, mahu nyambung dengan sambungan yang terkuat, dengan sambungan yang terbaik & selalu demikian.


Mulai awal mulanya berdiri ini Majlis, saya ingat dulu al-Habib Umar datang ke Indonesia, pertama kali datang disebuah Masjid, nggak terlalu penuh, dibelakang masih ada kosong, masya'ALLAH, & al-Habib Umar gembira, mengapa? Kerna ini mewakili Majlis Jalsatul Itsnain yang sejak belasan tahun lalu didirikan oleh al-Habib Umar. Terus berjalan, sehingga sejak saat itu hampir setiap tahun selalu dihadiri oleh al-Habib Umar, sehingga tahun-tahun kebelakangan dilaksanakan di Monas.


Semakin al-Habib Umar gembira.


Gembira bukan dengan ramainya orang, gembira bukan dengan kibaran bendera, gembira bukan dengan lambang-lambang, gembira bukan dengan bentuk pakaian atau atribut, bukan itu yang mengembirakan, itu silahkan...


Tetapi yang paling mengembirakan beliau adalah ketika kita ISTIQAMAH dijalannya Nabi Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, ketika kita mengemban da'wahnya, 'ilmunya, agama RasuluLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam. Ketika kita tersambung dengan jalan yang lurus, yang jelas alurnya, nggak neko-neko, nggak macam-macam, terus sambung sampai kepada RasuluLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam.


Sebab zaman sekarang AWAS! Jangan sampai salah ngaji, jangan sampai salah Guru, jangan sampai salah Ustaz, lihat-lihat darimana kita berguru, darimana kita menuntut 'ilmu."


— al-Habib Jindan bin Naufal bin Salim bin Ahmad bin Jindan, hafizahumuLlah wa ra'ahum.




__________________________________



"Usaha untuk istiqamah adalah istiqamah, semoga ALLAH Subhana wa Ta'ala Meluhurkan setiap nafas anda dan keluarga dengan cahaya istiqamah, dan selalu dibimbing untuk mudah mencapai tangga-tangga keluhuran istiqamah, dan wafat dalam keadaan istiqamah, dan berkumpul dihari kiamat bersama ahlul istiqamah, dan Pemimpin ahlul istiqamah, Sayyidina Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam."


— Sulthanul Qulub, al-Maghfurlah Sayyidi Syarif al-Habib Munzir bin Fuad bin 'Abdurahman bin 'Ali al-Musawa, 'Alaihi RahmatuLlah, wa nafa'anALLAHu bihim wa bi 'ulumihim fiddaraini. ALLAHumma amiin. Syukran jazilan kepada pemilik asal foto ini.



اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

Tuesday, September 2, 2014

INSYA'ALLAH - 15/09/14 - HAUL SULTHANUL QULUB



بسم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل على سيدنا محمد طب القلوب ودوائها
وعافية الأبدان وشفائها ونور الأبصار وضيائها
وعلى آله وصحبه وسلم

- Selawat Syifa` / Thibbul Qulub


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته






INSYA'ALLAH - 15/09/14 - HAUL SULTHANUL QULUB

- al-Maghfurlah Sayyidi Syarif al-Habib Munzir bin Fuad al-Musawa 'Alaihi RahmatuLlah.


»»» Trailer Haul Sulthanul Qulub


__________________________________


"Kabulkanlah bagi kami segala permohonan dengan keberkahan sebaik-baiknya Hamba ( RasuluLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi wasallam )...

Kabulkanlah bagi kami segala permohonan dengn keberkahan Sayyid Mundzir Fuad...

Wahai Tuhan kami, sesungguhnya Engkau lebih Mengetahui akan kesedihan dan musibah kami dan apa-apa yang ada didalam hati kami dari kekeruhan dan keresahan...

Atas perpisahan dengan kekasih kami, Sayyid Mundzir Fuad. Beliau Guru kami dan penyambung di sini ( dunia ) dan kelak di hari kiamat...

Maka hati-hati kami sedih dan menangis, dan pedihnya sakit ini ada dalam sanubari-sanubari kami, dan kami ridho terhadap Ketentuan-MU, dan Keridhoan-MU yang kami harapkan...

Maka Perbaiki kami untuk menjadi sebaik Khalifah ( penerus ) bagi Beliau. Wahai Tuhan kami, bersama anak-anak Beliau, dan orang-orang mencintai Beliau, yang mencari dan mengharapkan Anugerah-MU...

Kekuatan dan Kekuasaan adalah Milik-MU, wahai Yang Maha Tinggi lagi Maha Dermawan, kekasih kami telah berjalan, sebagaimana jejak kakek-kakek Beliau...

Dan bagi Majelis RasuliLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi wasallam, Beliau telah membangunnya, Beliau mengajarkan kami cinta terhadap Musthofa ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi wasallam, sebelum cinta kepada keluarga dan anak-anak...

Beliau menyinari sanubari kami, dan menyinari seluruh kota, dengan nasihat dan kelembutan serta cinta, bagi mereka yang berhati keras dan bercerai berai ( pun disinari oleh Beliau )...

Kemuliaan dan kedermawanan dari Beliau, telah meluas pada setiap saat. Memberi dan berinfaq senantiasa, tanpa membatasi atau menghitung...

Dan dengan senyum Beliau mengajarkan kami. Beliau berikan ( senyuman ) bagi mereka yang cinta maupun mereka yang hasad ( dengki ). Dan dengan Lafadz Jallah "ya ALLAH", kami semua bersandar pada Beliau...

Dan Habib Umar adalah Gurunya, wahai Tuhan ku, Tambahkanlah Anugerah pada Beliau ( Al Habib Umar ) secara zohir dan batin senantiasa. Wahai Tuhan kami Berikanlah Pertolongan dengannya ( Al Habib Umar )...

Dan Kumpulkanlah kami bersama dengan Beliau, wahai Tuhan kami, wahai Yang Maha Mulia, senantiasa di setiap saat, saat ini ( di dunia ) dan kelak di hari kiamat...

Wahai kesedihan hati ku dan kerinduan ku, terhadap Sayyid Mundzir Fuad, dengan Rahmat-MU ya ALLAH, Sayangi Beliau, kekasih kami yang berada dalam sanubari kami....

Dan Tinggikanlah kedudukan Beliau dan Jadikanlah Beliau, pendamping sebaik-baiknya Hamba ( RasuluLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi wasallam ) dan Tempatilah Beliau dalam tenda perkumpulan Sang Thaha niscaya kebahagiaan Beliau akan bertambah...

Betapa beruntungnya engkau wahai Sayyid telah kau raih, derajat yang tinggi dalam cinta. Kesedihan, kelelahan dan keresahan, telah menjauh dari mu, wahai Sayyidi...

Ya RABB, Limpahkan Sholawat dan Salam tanpa batas maupun hitungan, atas Sayyidina Musthofa dan keluarga Beliau, dan Sahabat-Sahabat Beliau serta bagi putra Fuad ( Al Habib Mundzir bin Fuad )."


— al-Fadhilah Ustazah Sayyidah Ummu Muhammad al-Musawa al-Mahbubah, wa nafa'anALLAHu bihim wa bi 'ulumihim fiddaraini. ALLAHumma amiin.


اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

Monday, June 23, 2014

Mesti Dengar - Taushiyah Ustazah Halimah al-'Aydrus Seputar Ramadhan



بســـــــــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد
وعلى آله عدد نعم الله وإفضاله
- Selawat al-In`am


اللهم أنت ربي لا إله إلا أنت خلقتني و أنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك على و أبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته




Siri Pertama :







Siri Kedua :






‎"Kita pun juga nih, sudah berada di ambang pintu,
sudah mulai tercium bau Ramadhan, insya'ALLAH,
mudah²an disampaikan umur kita ke bulan Ramadhan."
- Hubabah Halimah al-'Aydrus حفظه الله تعالى







- Apakah langkah² yang seharusnya kita ambil untuk menghadapi
bulan Suci Ramadhan yang insya'ALLAH, bakal tiba nanti?

- Terdapat 4 golongan yang tidak akan mendapatkan Rahmat dari
ALLAH سبحانه وتعالى di dalam bulan Suci Ramadhan, siapakah mereka itu?




Insya'ALLAH, silahkan untuk mendengar rakaman lengkap taushiyah beliau dengan muat-turun rakamannya diSini. Taushiyah seputar Ramadhan; persiapan untuknya dsb ada disampaikan didalam taushiyah tersebut. Mohon maaf diatas rakaman audio yang tidak memuaskan. Untuk makluman, himpunan taushiyah dari Ustazah, insya'ALLAH, bisa muat-turun diSini.



Insya'ALLAH, semoga kita memperolehi manfaat darinya, dan semoga kita dapat mengamalkannya serta mendapat barakah darinya. Semoga ALLAH سبحانه وتعالى Mencurahkan Rahmat, Taufiq, Hidayah, 'Inayah serta MaghfirahNYA keatas diri kita semua, sehingga kita dipanjangkan umur dengan kesihatan dan 'afiah kamilah dalam penuh keimanan serta ketaatan kepadaNYA, dan kembali kepadaNYA dalam keadaan kita rindu dan DirinduiNYA سبحانه وتعالى. Amiin Ya ALLAH, Ya Rabb, Ya Rahman, Ya Rahim, ya Qarib, ya Mujib, Ya Hayyu, Ya Qayyum, Ya Dzal Jalali wal Ikram wa bi jaahi Sayyidina Muhammadinil Habibil Mahbub صلى الله عليه وآله وسلم...





ألا يا الله بنظرة من العين الرحيمة
تداوي كل ما بي من أمراض سقيمة


"Wahai ALLAH, Pandanglah kami dengan Pandangan Cintamu;
Sehingga dengan Engkau Pandang seperti itu...
Menghilangkan seluruh penyakit² dalam diriku;
baik penyakit² secara fisik ataupun penyakit yang ada dalam hati² kami."

^ Diantara doa para Kekasih ALLAH yang telah Ustazah kongsikan bersama.




اللهم بارك لنا في رجب وشعبان وبلغنا رمضان
اللهم إنا نسألك رضاك والجنة ونعوذ بك
من سخطك والنار برحمتك يا أرحم الراحمين

اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


ربنا تقبل دعاءنا إنك أنت السميع العليم
وتب علينا إنك أنت التواب الرحيم
دعواهم فيها سبحانك اللهم وتحيتهم فيها سلام
وآخر دعواهم أن الحمد لله رب العالمين


جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

Wednesday, June 4, 2014

Wasiat Guru Mulia Dalam Menghadapi Bulan Ramadhan



بســــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



للهم صل على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد
كما صليت على سيدنا إبراهيم وعلى آل سيدنا إبراهيم
اللهم بارك على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد
كما باركت على سيدنا إبراهيم وعلى آل سيدنا إبراهيم
في العالمين إنك حميد مجيد
- Selawat Ibrahimiyyah


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته




As-Salamu'alaikum warahmatuLlahi wabarakatuh. Al Hamdulillah wasy-SyukruliLlah, yang telah melanjutkan usia kita dalam ni'mat Iman, Islam dan Ihsan, dalam keadaan sihat wal'afiah dan sesungguhnya kepada ALLAH jualah tempat kita kembali.


Saudara-saudariku yang Dimuliakan ALLAH, insya'ALLAH, tidak lama lagi, kita akan berada di dalam bulan yang penuh berkah, rahmah, pengampunan, kebahagiaan dan ganjaran dari ALLAH 'Azzawajalla. Bulan yang dirindui dan senantiasa dinanti-nantikan oleh ummat Nabi Muhammad ibn 'AbdiLlah ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, penghulu segala bulan iaitu bulan Ramadhan.


Dengan itu, insya'ALLAH, hamba ingin mengambil kesempatan pada hari yang berbahagia ini untuk berkongsi sama sekali lagi salah sebuah wasiat dari Guru Mulia kita bersama, al-Musnid al-'Allamah al-Hafiz al-'Arif biLlah ad-Dai'e iLlah al-Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafiz BSA, HafizahuLlah wa Ra'ah, dalam ceramah beliau dalam menghadapi bulan Ramadhan yang disampaikan kembali oleh Guru Mulia kita bersama, ad-Dai'e iLlah al-Habib Munzir bin Fuad bin 'Abdurahman bin 'Ali al-Musawa, 'Alaihi RahmatuLlah, "Saya mengulas sebagian wasiat-wasiat Guru Mulia, bahawa seyogyanya ada 3 hal yang harus kita laksanakan di awal bulan Ramadhan ini, yaitu:


1. Gembira dan senang dengan datangnya bulan Ramadhan, sebagaimana firman ALLAH سبحانه وتعالى :
"Katakanlah (wahai Muhammad صلى الله عليه وسلم) dengan datangnya Anugerah ALLAH dan RahmatNYA. Maka dengan itu hendaknya mereka bergembira."
(Yunus ayat 58)


Dan juga Sabda RasuluLlah صلى الله عليه وسلم :
"Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan dengan menjaganya dengan segenap kemampuannya, maka diampunilah seluruh dosanya yang telah lalu."
(Hadiths Riwayat Bukhari dan Muslim رحمة الله تعالى عليهم أجمعين)


Dan diriwayatkan oleh Salman رضي الله تعالى عنه, bahwa RasuluLlah صلى الله عليه وسلم menyampaikan ceramahnya pada kami di hari terakhir bulan Sya'ban :
"Wahai para manusia sekalian, telah menyelimuti kalian bulan Agung yang penuh keberkahan, bulan yang padanya suatu malam yang lebih mulia dari 1,000 bulan, ALLAH menjadikan puasa di bulan ini merupakan hal yang fardhu (wajib), dan menjadikan Qiyam (tarawih) merupakan hal yang sunnah, barangsiapa yang beribadah dengan satu macam kebaikan maka sama saja pahalanya dengan menjalankan ibadah yang fardhu, barangsiapa yang beribadah dengan hal yang fardhu maka seakan ia telah mengerjakan 70X hal fardhu tersebut, inilah (Ramadhan) merupakan bulan kesabaran, dan balasan atas kesabaran adalah Syurga, inilah bulan kita saling membantu satu sama lain, inilah bulan dimana ALLAH menumpahkan rezekiNYA bagi orang mukmin."
(Hadiths Riwayat Imam Ibn Khuzaimah رحمة الله تعالى dalam shahihnya)


2. Menjaga diri dan berhati-hati dari hal-hal yang membuat kita terhalangi dan terusir dari kemuliaan Ramadhan, diantaranya adalah :

  • menjaga lidah kita dari berdusta dan menjaga pula perbuatan kita dalam kedustaan dan penipuan,
  • juga ucapan-ucapan buruk dan perbuatan buruk
  • dari berbuka puasa dengan makanan haram dan syubhat,
  • dari perbuatan yang menjatuhkan pahala puasa seperti memandang aurat yang bukan muhrimnya,
  • dari berdusta dan membicarakan aib orang lain,
  • dari memutuskan hubungan silaturahmi,
  • dari minum arak, ganja dan narkotika,
  • dari dengki dan kebencian terhadap sesama muslimin, dan dari berbuat durhaka pada kedua orang tua.


Dan berhati-hatilah wahai mukimin dari berbuka puasa tanpa sebab yang jelas, Sabda RasuluLlah صلى الله عليه وسلم :
"Barangsiapa yang berbuka di hari Ramadhan tanpa sebab sakit, atau safar, atau udzur syar'i lainnya, maka tiadalah ia akan bisa membayarnya walaupun ia berpuasa sepanjang masa."
(Hadiths Riwayat Tirmidzi, Nasa`i, Abu Daud, Ibn Maajah, Ibn Khuzaimah dan Imam Baihaqi رحمة الله تعالى عليهم أجمعين)


Maka berhati-hatilah wahai mukmin dalam menjaga keadaan puasamu, dan jangan pula kau berbuka puasa sebelum yakin telah tiba waktunya, karena sunnah untuk bersegera dalam buka puasa adalah setelah yakin sepenuhnya telah masuk waktu berbuka puasa.


3. Yang terakhir adalah bersungguh-sungguh dalam menghadapi hujan anugerah di bulan mulia ini, dan bersungguh-sungguh mendapatkan anugerah berlipat gandanya berbagai pahala dan di bentangkannya kesempatan untuk meraih derajat yang agung. Telah bersabda RasuluLlah صلى الله عليه وسلم :
"Sesungguhnya ALLAH telah mewajibkan bagi kalian berpuasa di siang harinya dan telah pulah mensunnahkan bagi kalian mendirikan shalat sunnah di malam harinya (tarawih), barangsiapa yang melakukan keduanya dengan keimanan dan kesungguhan, maka ia akan lepas dari seluruh dosanya sebagaimana saat ia baru dilahirkan oleh ibunya."
(Hadiths Riwayat Imam Nasa`i رحمة الله تعالى)


Maka seyogyanya kita memperbanyak berbagai amal ibadah di bulan mulia ini, terutama menjaga shalat lima waktu dengan berjamaah, dan ketahuilah bahwa menjamu orang lain berbuka puasa merupakan hal yang agung pahala nya, sabda RasuluLlah صلى الله عليه وسلم :
"Barangsiapa yang menyediakan buka puasa bagi yang berpuasa dibulan Ramadhan, maka diampuni seluruh dosa nya, dan kebebasan bagi nya dari api neraka, dan ia mendapatkan pahala puasa tersebut."
(Hadiths Riwayat Ibn Khuzaimah رحمة الله تعالى dalam shahih nya)


Sabda RasuluLlah صلى الله عليه وسلم :
"Barangsiapa yang menyediakan buka puasa bagi orang yang berpuasa Ramadhan dengan makanan dan minuman yang halal, maka akan bershalawatlah para Malaikat baginya sepanjang waktu Ramadhan, dan akan bershalawatlah padanya Malaikat Jibril dimalam Lailatulqadr."
(Hadiths Riwayat Imam Thabrani رحمة الله تعالى)


Sabda RasuluLlah صلى الله عليه وسلم :
"Diberikan untuk ummatku dibulan Ramadhan lima hal yang tidak diberikan pada para Nabi sebelumku, yaitu saat malam pertama bulan Ramadhan, ALLAH memandangi mereka dengan iba dan kasih sayangNYA, dan barangsiapa yang dipandangi ALLAH dengan iba dan kasih sayangNYA maka tidak akan pernah diseksa selama-selamanya, yang kedua adalah aroma tidak sedap dari mulut mereka di sore harinya lebih indah dihadapan ALLAH daripada wanginya Misk (bau tidak sedap orang yang berpuasa akan menyusahkan mereka dan akan membuat mereka merasa terhina, namun balasan untuk keredhaan mereka karena hal yang tidak mereka sukai dan perasaan terhina itu adalah justeru di sisi ALLAH hal itu sangatlah mulia), yang ketiga adalah sungguh para malaikat memohonkan pengampunan dosa bagi mereka sepanjang siang dan malam, yang keempat adalah ALLAH memerintah kepada Syurga seraya berfirman : "Bersiaplah engkau (wahai Syurga), dan bersoleklah untuk menyambut hamba-hambaKU, AKU iba melihat mereka, barangkali mereka mesti beristirehat karena kepayahan menghadapi kehidupan mereka didunia untuk menuju Istana-IstanaKU dan Megahnya KedermawananKU", yang kelima adalah ketika malam terakhir dibulan Ramadhan maka diampunilah bagi mereka seluruhnya, maka bertanyalah seorang sahabat : "Apakah itu hadiah orang yang mendapatkan Lailatulqadr Wahai Rasulullah?", maka Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda : "Tidak, bukankah bila kau melihat para buruh bila selesai dari pekerjaannya harus segera dilunasi upahnya?"
(Hadiths Riwayat Imam Baihaqi رحمة الله تعالى)






Maka ketahuilah bahwa RasuluLlah صلى الله عليه وسلم bersungguh-sungguh dalam beribadah pada bulan Ramadhan, lebih dari kesungguhannya di bulan lain, dan RasuluLlah صلى الله عليه وسلم sangat teramat bersungguh-sungguh dalam beribadah di 10 malam terakhir bulan Ramadhan lebih dari kesungguhannya di hari-hari Ramadhan lainnya.


Maka berpanutlah pada Imam mu Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم, janganlah tertipu dengan mengikuti kebiasaan sebagian orang yang bersungguh-sungguh di awalnya dan bermalas-malasan di akhirnya, karena kemuliaan justeru berpuncak pada akhirnya.


Wahai ALLAH perkenankan kami melewati kemuliaan Ramadhan, berpuasa dan menegakkan bermacam-macam amal mulia padanya, dari pembacaan al-Qur`an dan bertafakkur atas maknanya, serta menyambung silaturahmi serta berbuat baik dengan tetangga, dan selamat dari segala hal yang menghalangi kami dari kemuliaannya, dan Shalawat serta Salam atas Nabi Muhammad dan Keluarga serta Sahabatnya walhamduliLlahi Rabbil'Alamiin... amiin." - SUMBER



اللهم بارك لنا في رجب وشعبان وبلغنا رمضان
اللهم إنا نسألك رضاك والجنة ونعوذ بك
من سخطك والنار برحمتك يا أرحم الراحمين

اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

Monday, May 26, 2014

ISTIQAMAH dijalan ALLAH ﷻ



بســـــــــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد
وعلى آله عدد نعم الله وإفضاله
- Selawat al-In`am


اللهم أنت ربي لا إله إلا أنت خلقتني و أنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك على و أبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته






Para Ulama' mengatakan ada 4 sebab yang menjadikan seseorang ISTIQAMAH dijalan ALLAH ﷻ:


1. Banyak berdoa & memohon kekuatan dari ALLAH.
(Memohon Diberi istiqamah dijalan ALLAH, kekuatan untuk ber'ibadah kepada ALLAH, kekuatan untuk berdzikr, kekuatan untuk bersyukur, kekuatan untuk perbaiki 'ibadah kepada ALLAH, agar semakin semangat, semakin banyak & istiqamah didalam ber'ibadah kepada ALLAH)


2. Tidak bermaksiat kepada ALLAH.
(Jauhi maksiat apapun bentuknya, sekecil apapun. Jika masuk kedalam hati kegelapan dari maksiat & dosa yang telah diperbuat, dari perkara yang tidak Diredhai ALLAH, dari perkara yang tidak memberikan cahaya pada diri seseorang maka akan hilanglah semangat untuk ber'ibadah kepada ALLAH)


3. Menghadirkan hati dalam ber'ibadah kepada ALLAH.
(Hadirkan hati dalam setiap ber'ibadah, dalam setiap amal kebaikan, walaupun dalam bersadaqah, hadirkan sebentar hati kita, mohonlah kepada ALLAH keberkahan dari bersadaqah. Jika seseorang memperbanyak 'ibadah namun tidak menghadirkan hati, apakah yang akan seseorang dapatkan? Datanglah kebosanan, kejenuhan akhirnya menjadikan seseorang tidak ber'ibadah lagi, kerna apa? Kerna hatinya tidak pernah hadir kepada ALLAH. Yang berusaha untuk menghadirkan hati lebih baik daripada tidak sama sekali)


4. Memakai adab & sunnahnya RasuluLlah ﷺ.
(Dengannya mendorong seseorang semakin bersemangat untuk ber'ibadah kepada ALLAH. Hatinya semakin berisi, semakin bersemangat ingin mempelajari & mengamalkan sunnah-sunnahnya RasuluLlah dari keistimewaan & kemuliaan yang diajarkan oleh RasuluLlah ﷺ, sehingga ia bersemangat dalam ber'ibadah kepada ALLAH. Sehingga salah seorang Ulama' besar dikota Tarim, yang ingin khatam tarawih di Masjid Ba'alwie dimalam 27 bulan Ramadhan, dipertengahan jalan, Ulama' besar ini menangis, apabila ditanyakan mengapa beliau menangis, beliau mengatakan jika beliau "ketinggalan kebaikan". Ketinggalan apa? Beliau ketinggalan sebatang kayu siwa' dirumah. Para Shalihin yang hati mereka benar-benar dekat kepada ALLAH, yang senantiasa menjadikan kehidupan mereka penuh dengan sunnah RasuluLlah ﷺ, menangis jika ketinggalan satu sunnah)


_______________________


SubhanALLAH wal HamduliLlah, demikian mafhum dari penyampaian Habibana Muhammad al-Bagir bin Alwi bin Yahya, hafizahuLlah wa ra'ah, malam Ahad yang lalu, 24/05/2014, didalam Tabligh Akbar & Ziarah Kubro Majelis RasuliLlah ﷺ di Masjid at-Taubah, Kalibata, Jaksel, Indonesia.


Segala kesilapan datangnya dari kejahilan hamba. Sebelum & sesudahnya, hamba mohon redha, ampun & maaf. Mohon teguran & nasihat, insya'ALLAH. JazakumuLlah khairal jaza'. BarakALLAHu fikum. Fi amaniLlah :)





اللهم بارك لنا في رجب وشعبان وبلغنا رمضان
اللهم إنا نسألك رضاك والجنة ونعوذ بك
من سخطك والنار برحمتك يا أرحم الراحمين

اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين




Sunday, May 18, 2014

RESIPI KEJAYAAN DA'WAH HABIBANA



بسم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل على سيدنا محمد طب القلوب ودوائها
وعافية الأبدان وشفائها ونور الأبصار وضيائها
وعلى آله وصحبه وسلم

- Selawat Syifa` / Thibbul Qulub


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته







SOALAN : As-salamu'alaikum warahmatuLlah wabarakatuh Habib Munzir yang Dimuliakan oleh ALLAH Subhana wa Ta'ala. Semoga Habibana tidak bosan menjawab pertanyaan dari ana. Begini ya Habib, ana mohon saran dan kiat-kiatnya tentang bagaimana memajukan suatu Majlis Ta'lim. Syukron atas perhatian dan jawabannya was-salamu'alaikum.



JAWABAN : 'Alaikumus-salam warahmatuLlah wabarakatuh,
Cahaya kebahagiaan semoga selalu menghiasi hari-hari anda dan keluarga, saudaraku yang kumuliakan, wah saya ngga tau jawabannya nih, cuma beberapa hal yang saya lakukan dalam memajukan Majelis adalah:


1. Jiwa yang sangat teramat mencintai Nabi ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam, merindukan Beliau ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam dan memuliakan Beliau ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam dengan kecintaan yang melebihi cinta pada seluruh makhlukNYA Subhana wa Ta'ala, dan saya jadikan cinta kepada Beliau ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam itu merupakan bakti saya pada ALLAH Subhana wa Ta'ala.


2. Semangat untuk mengamalkan sunnah Beliau ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam dan sangat haus terhadap segala hal yang bersifat sunnah.


3. Sampai disini.. Anda akan lihat ALLAH mulai Menggiring sanubari khalayak pada anda, mulai orang berdatangan, jiwa yang ingin curhat, orang yang bertaubat dlsb, nah... Mulailah anda belajar memahami keadaan orang, jangan keras dan kaku terhadap para pendosa..

Karena pendosa itu tak akan meninggalkan dosanya dengan pelarangan tegas, karena mereka telah membantah Larangan ALLAH bagaimana pula mau taat dengan larangan kita, oleh sebab itu perlu dirangkul, disayang, diajak dengan kelembutan, dan baru kenalkan bahwa dosanya itu mungkar.


4. Saat menyampaikan Ceramah atau Ta'lim, jangan Ceramah pada mereka, tapi bicaralah pada diri anda sendiri, apa sih yang diri anda inginkan? Bayangkan saat diri anda sedang sumpek dan benci pada segala-galanya, bayangkan saat jiwa anda sedang dalam keadaan terburuk dan gundah, bukankah diri anda tak suka dicaci dan dibentak? Diri anda maunya ucapan-ucapan lembut yang menyejukkan, maka ajak bicaralah diri anda dengan cara yang paling indah, maka ucapan-ucapan itu akan menyentuh jiwa mereka, dan inilah metode Muhammad ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam.

Demikian sekilas kiat da'wah yang saya jalankan saudaraku,
wALLAHu A'lam.



— Sulthanul Qulub, al-Maghfurlah Sayyidi Syarif al-Habib Munzir bin Fuad al-Musawa, 'Alaihi RahmatuLlah wa nafa'anALLAHu bihi wa bi 'ulumihi fiddaraini. Amiin ALLAHumma amiin. JazaALLAHu 'anna Sayyidina Muhammadan ShalALLAHu'Alaihi wa Alihi waShahbihi waSallam maa huwa ahluh. Bisirril fatihah.



»»» Kesemua foto ihsan dari majelisrasulullah.org.
Koleksi dari kunjungan da'wah Habibana ke Singapura pada tahun 2006 :)





اللهم بارك لنا في رجب وشعبان وبلغنا رمضان
اللهم إنا نسألك رضاك والجنة ونعوذ بك
من سخطك والنار برحمتك يا أرحم الراحمين

اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

Tuesday, April 29, 2014

Insya'ALLAH - Khamis, 01hb Mei / 01hb Rajab



بســــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



للهم صل على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد
كما صليت على سيدنا إبراهيم وعلى آل سيدنا إبراهيم
اللهم بارك على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد
كما باركت على سيدنا إبراهيم وعلى آل سيدنا إبراهيم
في العالمين إنك حميد مجيد
- Selawat Ibrahimiyyah


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته






"Dibulan Rajab yang Dimuliakan ALLAH, yang mana Rasul ShalALLAHu`alaihi wasalam memuliakan bulan ini, iaitu salah satu dari bulan Haram. Bulan Haram yang Dimuliakan ALLAH iaitu dari empat bulan selain bulan Ramadhan, iaitu Dzulqa`idah, Dzulhijjah, Muharram dan Rajab.


Dijelaskan di dalam Hadiths yang Shahih, bahawa disunnahkan memperbanyak puasa di bulan-bulan Haram. Dan sebahagian orang mengatakan, puasa dibulan Rajab itu tidak disunnahkan kerna hadithsnya dhoif. Namun, berkata Hujjatul Islam wa Barakatul Anam al-Imam an-Nawawi `alaihi RahmatuLlah, di dalam "Syarah Nawawi `ala Shahih Muslim", bahawa dengan riwayat Shahih dukungan yang jelas, bahawa Rasul berpuasa di bulan Haram, dan bulan Rajab adalah bahagian dari bulan Haram, maka telah jelas bahawa puasa di bulan Rajab merupakan Sunnah Mu`akkadah, yang sering diperbuat oleh Sayyidina Muhammad ShalALLAHu`alaihi wasalam wa Baraka `Alaih. Perbanyak puasa di bulan-bulan Haram adalah sunnah RasuluLlah ShalALLAHu`alaihi wasalam, dan semampu kita, jika kita tidak mampu mengamalkannya, paling tidak kita mengetahuinya bahawa hal itu sunnah Muhammad RasuluLlah ShalALLAHu`alaihi wasalam wa Baraka `Alaih.


Dan disunnahkan pula padanya memperbanyak doa, kerna di bulan Rajab ini adalah bulan ulang tahunnya Shalat. Ini adalah bulan dimana ALLAH Subhana wa Ta`ala Mengangkat Sang Nabi menuju Keluhuran Mi`raj, yang Mi`rajnya, kejadiannya cuma beberapa detik, namun Keberkahan dan Keluhurannya berlanjut kekal dan abadi, kepada seluruh Ummat beliau membawa rahasia kemuliaan Shalat, kemuliaan sujud, kemuliaan doa dan dzikr didalam Shalat yang berpadu padanya hampir seluruh macam dzikr dan `ibadah iaitu padanya tahmid, padanya tahlil, padanya tasbih, padanya istighfar, padanya doa, padanya sujud, padanya ruku`, padanya sedemikian banyak lagi, Selawat kepada Nabi ShalALLAHu`alaihi wasalam, padanya al-Qur`anul Kareem, dan padanya sedemikian banyak rahasia keluhuran `ibadah berpadu di dalam Shalat itu, yang kesemuanya Dipadukan oleh ALLAH Subhana wa Ta`ala untukku dan kalian, dan seluruh keluarga besar Ummat Sayyidina Muhammad hingga akhir zaman, ShalALLAHu`alaihi wasalam wa Baraka `Alaih wa `ala Alih.


Jangan lewatkan bulan Rajab ini, jiwa kita masih belum bertaubat kepada ALLAH, masih belum meminta kepada ALLAH untuk dibenahi hal-hal yang hina dalam diri kita dan jadikanlah Rajab ini meninggalkan kita dengan membawa segenap dosa dan kesalahan kita dengan doa dan munajat dan juga perbanyak doa agar dengan lewatnya bulan Rajab ini, lewat pula segala kesulitan dan permasalahan kita dunia dan akhirat. Beruntunglah mereka yang memperbanyak doa dan munajat kehadirat ALLAH, seraya berdoa "Wahai Rabbiy, jangan lewatkan Rajab ini terkecuali KAU jadikan Sya`ban merupakan matahari kebahagiaan bagi kami sepanjang hidup hingga kami wafat hingga kami MenghadapMU."


Kita bermunajat kepada ALLAH Subhana wa Ta'ala, Benahi jiwa kami Rabbiy, Terbitkan kebahagiaan dan keberkahan bulan Rajab ini, pastikan kami dalam keluhuran dan tidak keluar dari bulan Rajab terkecuali dalam cahaya Pengampunan, tidak keluar dari bulan Rajab ini terkecuali dalam keindahan, keredhaan, kesucian, kemuliaan, keluhuran. Wahai Yang Maha Bercahaya menerangi jiwa dan sanubari kami ini, wahai Yang Maha Menerangi alam semesta dengan keindahan, wahai Yang Maha Menerangi kehidupan dengan kebahagiaan, kami menyebut NamaMU Yang Maha Indah dan Bercahaya Abadi agar KAU Terangi hari- hari kami dengan kebahagiaan yang abadi, KAU Damaikan jiwa kami dengan Cahaya KeagunganMU, KAU Sejukkan sanubari kami dengan Cahaya KeindahanMU."

— Himpunan Wasiat Sulthanul Qulub Habibana Munzir bin Fuad bin 'Abdurahman bin 'Ali al-Musawa 'Alaihi RahmatuLlah.


______________~•♥•~_____________


رب اغفر لي وارحمني وتب علي

"Ya Tuhanku, Ampunilah aku, Rahmatilah aku dan Terimalah taubatku."


اللهم بارك لنا في رجب وشعبان وبلغنا رمضان
"Ya ALLAH, Berkatilah kami dalam bulan Rajab dan Sya`ban
dan Sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan."



______________~•♥•~_____________



Namun sebelum itu, insya'ALLAH, esok hari Rabu 30/04, apabila masuk waktu Maghrib maka sampailah kita pada malam Khamis yg mana jatuh pada malam pertama bulan Rajab, maka Habibana Munzir bin Fuad al-Musawa 'Alaihi RahmatuLlah, juga pernah berwasiat :

"Berkata Imam Syafi'i 'Alaihi RahimahuLlah : "Doa mustajab adalah pada 5 malam, yaitu malam Jum'at, malam 'Idul Adha, malam 'Idul Fitri, malam pertama bulan Rajab, dan malam Nisfu Sya'ban" (Sunan al-Kubra Imam Baihaqiy juz 3 hal 319).

Dengan fatwa ini maka kita MEMPERBANYAK DOA di malam itu."





إلهي أنت مقصودي ورضاك مطلوبي
أعطني محبتك ومعرفتك يا الله
وحسبنا الله ونعم الوكيل نعم المولى ونعم النصير

اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور



جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

Saturday, April 19, 2014

Qasidah Karangan Guru Mulia - Bi Fathimah



بســــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل على سيدنا محمد عدد ما في علم الله
صلاة دائمة بدوام ملك الله
- Selawat as-Sa`adah


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته







BismiLlah wal HamduliLlah, berikut hamba titipkan, Qasidah "Bi Fathimah (RadhiALLAHu'Anha wa Ardhaha)"* karangan Guru Mulia, al-Musnid al-'Allamah al-'Arif biLlah al-Hafiz al-Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafiz BSA, hafizahuLlah wa ra'ah wa nafa'anALLAHu bihi wa bi 'ulumihi fiddaraini. Amiin ALLAHumma amiin.




بفاطمة قد صفا حالی ونلت المرام
بضعة محمد حبيب الله خير الأنام



Bi faathimah qad shaafaa haalii wa niltul maraam
Bidh'ah Muhammad Habiibullaahi khairil anaam


Dengan Fathimah telah tersucikan keadaanku dan kudapatkan segala cita-cita luhurku, sebahagian tubuh Muhammad HabibuLlah ﷺ sebaik-baik manusia.



أعلی لهاالله قدرا فی العلا والمقام
نعم البتول الرضية نور کل الظلام



'Alaa lahaa Allaah qadran fiil 'ulaa wal maqaam
Ni'mal batuulir-radhiiyyah nuurun kullidh-dhulaam


ALLAH telah Mengagungkan derajat Fathimah dengan Keluhuran dan Maqam Mulia Kesucian yang tersuci dalam Samudra Keredhaan Ilahi, Cahaya segala Kegelapan.



أم الحسن والحسين أهل المرقی العظام
لهم عطايا من المولی کبار جسام



Ummul Hasan wal Husiin ahlul maraqiil 'idhaam
Lahum 'athaayaa minal maulaa kibaar jusaam


Ibu Hasan dan Husein pemilik maqam puncak kemuliaan, atas mereka limpahan Anugerah dari Sang Pencipta Pemilik Anugerah terbesar.



هم سادة أهل الجنان العالية ياغلام
من حبهم صدق با يسکن بدار السلام



Hum saadatu ahlul jinaanil 'aaliyyah yaa ghulaam
Man hubbuhum shadaq-baa yaskun bidaaris-salaam


Merekalah pembesar ahli surga yang luhur wahai anak, maka yang mencintai mereka dengan kesungguhan akan menghuni syurga Darussalam.



ومن تعلق بهم يظفر بنيل المرام
أکرمت يابضعة أحمد فانعمی بالتمام



Wa man ta'allaq bihim yadhfar binailil maraam
Akramti yaa bidh'ah Ahmad fan'imii bittamaam


Dan yang berpegang dengan mereka akan beruntung mendapatkan cita-citanya, mulialah engkau wahai sebahagian tubuh yang terpuji (al-Hamid) maka limpahilah kami kemuliaan.



وامنحی عبدکم فی القرب أعلی وسام
نقوم بحمل الريات الهد أحسن قيام



Wamnahii 'abdakum fiil qurbi 'alaa wasaam
Naquumu bihamlir-rayaatil huda ahsan qiyaam


Perhatikanlah dengan lembut budakmu ini, dengan kedekatan sebagai anugerah agung, agar kami tegak memegang Panji Da'wah al-Hamid dengan tegak sempurna.



تعم دعوتة فی الأکوان کل الأنام
نلبس خلع إرث مايصف سناها کلام



Ta'ummu da'watatu fiil akwaani kullal anaam
Nalbasu khal'i irtsu maa yashif sanaahaa kalaam


Hingga tersebar dakwahnya di seluruh dunia kepada seluruh manusia, hingga kami memakai baju Warisanmu yang bercahaya terang benderang tak tersifatkan oleh kalimat.



يانور قلبی وياأمی عليك السلام
فی کل حال وشأن کل لحظة دوام



Yaa nuuru qalbii wa yaa ummii 'alaikissalaam
Fii kulli haalin wa sya-nin kulli lahdhatin dawaam


Wahai cahaya hatiku, wahai ibuku kuucapkan salam, setiap waktu, kejap dan saat dengan abadi.



عليك صلی إلهی مع أبيك الإمام
إمام کل الوری فی کل خاص وعام



'Alaiki shallaa ilaahii ma'a abiikal imaam
Imaam kullil waraa fii kulli khaasshin wa 'aam


Atasmu limpahan Shalawat Tuhanku, juga atas Ayahmu, Sang Imam, Pemuka semua pemuka dari semua golongan khusus dan awam.



الشافع المبتغ يوم اللقاء والزهام
يوم الملائك تنادی جمع کل الأنام



Asy-syaafi'ul mabtaghi yaumulliqaa-i waz-zihaam
Yaumul malaa-ik tunaadii jam'a kullal anaam


Pemilik Syafa'at idaman dan tujuan di Hari Pertemuan dan Perkumpulan, Hari para malaikat berseru pada seluruh manusia.



غضوا أبصارکم تمر بنت النبي بالسلام
ونکسوا رؤوسکم ماأعظمه والله مقام



Ghudhuu abshaarakum tamurru bintin-nabiyyi bissalaam
Wa nakkisuu ru-uusakum maa 'adhamahu wallaahu maqaam


Tundukkan pandangan kalian untuk lewatnya Putri Nabi dengan Salam Sejahtera, Tundukkan kepala kalian, Maqam yang alangkah Agungnya Demi ALLAH.



أتذکريني معك أعبر ومن له ذمام
حاشاك ياأمنا تنسين هذا الغلام



Atadzkuriinii ma'aki 'abur wa man lahu dzimaam
Haasyaaki yaa ummunaa tansiina haadzaal ghulaam


Apakah mengingatkan saat itu untuk masuk dan lewati shirath bersamamu dan bersama mereka yang termuliakan, alangkah sedih dan tak mungkin, wahai Ibu kami, Engkau lupakan anakmu ini.



محسوبکم يرتجيه منکم به الإهتمام
أنتم مرامه ومقصوده ونعم المرام



Mahsuubikum yartajiihi minkum bihil ihtimaam
Antum maraamuh wa maqshuuduhu wa ni'mal maraam


Bocah kesayanganmu mengharapkan kasih sayang dan perhatian ini, engkaulah cita-cita dan maksud, dan semulia-mulia cita-cita.



يابنت طه فؤادی فی محبتك هام
والله أنتم مرادی فی الدنا والقيام



Yaa binta Thaahaa fu-aadii fii mahabbatiki haam
Wallaahi antum muraadi fid-dunaa wal qiyaam


Wahai Putri Thaaha, sanubariku bergejolak dalam mahabbah padamu, Demi ALLAH, Engkau maksudku di dunia dan di hari kebangkitan.



وماأنا إلابکم ياسادتی ياکرام
عليك مع والدك أذگی الصلاة والسلام



Wa maa ana illaa bikum yaa saadatii yaa kiraam
'Alaiki ma'a waalidki adzkas-shalaatu wassalaam


Dan aku ini hanyalah karenamu wahai Pembesarku, wahai Imam mulia, atasmu bersama Ayahmu sesuci-suci Shalawat dan Salam.



وأهل الکساء واهل بيته عاليين المقام
والصحب أجمع ومن علی هداه استقام



Wa ahlul kisaa', wa ahli baitihi 'aaliyiinal maqaam
Wash-shahbi ajma' wa man 'alaa Hudaahustaqaam


Dan atas Ahlul Kisa' serta Ahlul Baitnya para maqam yang luhur, dan para Shahabat semua dan seluruh yang teguh dengan petunjuknya.



______________________________________



* Terjemahan oleh Sulthanul Qulub al-Maghfurlah Sayyidi Syarif
al-Habib Munzir bin Fuad al-Musawa, 'Alaihi RahmatuLlah.


Afwan jiddan diatas segala kekurangan & kesilapan, jazakumuLlah khaira jaza'.
BarakALLAHu fikum. Fi amaniLlah :)




اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور


ربنا تقبل دعاءنا إنك أنت السميع العليم
وتب علينا إنك أنت التواب الرحيم
دعواهم فيها سبحانك اللهم وتحيتهم فيها سلام
وآخر دعواهم أن الحمد لله رب العالمين

جزى الله عنا سيدنا محمداً
صلى الله عليه وآله وسلم ما هو أهله
بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين