"Seseorang Akan Bersama Orang Yang Ia Cintai"


Janji RasuluLlah ShalALLAHu`alaihiwasalam bahwa semua akan bersama orang yang ia cintai dihari kiamat. Semoga kita hidup dan wafat dalam cinta kepada RasuluLlah ShalALLAHu`alaihiwasalam dan para Ulama` Shalihin. Amiin ALLAHumma amiin. Al-Fatihah.

Koleksi Selawat Dalam Blog Ini


Terjemahan serta syarahan oleh asy-Syeikh Yusuf ibn Ismail an-Nabhani RahimahuLlah.

Friday, March 30, 2007

Rabi`ul Awwal





Sejahteralah
jasad Baginda
setelah melalui hari-harinya
yang memenatkan serta meletihkan
disebabkan kita...


Sejahteralah
jasad Baginda
dapat berehat setelah perutnya
yang diikat dengan batu kerana kelaparan
disebabkan kita...


Sejahteralah
jasad
yang pernah dilemparkan dengan batu
sehingga melukakannya
disebabkan kita...


Sejahteralah
jasad
yang pernah dipatahkan gerahamnya
disebabkan kita...


Sejahteralah
jasad
yang pernah dilukakan dahinya
dan mengalirlah darahnya lalu Baginda menahannya
dengan tangannya untuk menjaga darah
yang bersih itu dari terjatuh ke tanah
sebagai rahmat bagi mereka
dan kita dari kemurkaan ALLAH
...


Sejahteralah
jasad
yang pernah dimasuki sesuatu ke dalam daging pipinya
disebabkan kita....


Sejahteralah
jasad
yang mana kakinya bengkak
disebabkan pengabdiannya pada ALLAH serta da`wah
untuk kita...



Sejahteralah
jasad
yang memikul kesukaran,
keletihan, kesakitan dan kelaparan
disebabkan kita....

ya RABB......

Friday, March 23, 2007

something to ponder






masya`ALLAH...
Tabaraka wa Ta`ala...



akhawat ikhwah fiLlah, heed this sage advice; quote taken from QNews May 1427H by Habibana `Ali Al Jifri, hafizahuLlah.


“The Prophet ShalALLAHu`alaihiwasalam is not alive in people’s hearts, he’s not alive in their spiritual wayfaring or in the way they do things an even in the way they list their priorities, and how they deal with others around them. This is what we’re missing, this is the real problem.”


“We are angry about the cartoons, we showed the world that. We showed them our anger but we didn’t show them the love for the Prophet Muhammad ShalALLAHu`alaihiwasalam. So through this year’s mawlid celebrations, it’s important that people find out why we love him, and through the remembrance of his noble characteristics they will know the reason for our love.”


“How do you explain to someone... why we love the Prophet ShalALLAHu`alaihiwasalam? People love in general for three reasons 'jamal', 'kamal' and 'ihsan'. 'Jamal' is beauty, 'kamal' is completeness or perfection and 'ihsan' is excellence. We have to get out the message that we see all these three aspects in the Prophet ShalALLAHu`alaihiwasalam and it’s these attributes that people actually need in their lives today.”


*Habib Ali Al Jifri has adopted the Arabic slogan Hayyun fi Qulubina
(Alive in Our Hearts) as rallying cry for this call to adopt the Prophetic values.*



ALLAHu a`lam bisawab.

Sunday, March 18, 2007

keLebihan berSyukur




Bersyukur ialah : pengi’tirafan atau penerimaan suatu ihsan atau kebaikan. Seperti kita berkata : “Aku bersyukur kepada ALLAH” atau “Aku bersyukur atas segala nikmat dan kurnia ALLAH.” Bersyukur seumpama memuji, namun memuji itu lebih umum sifatnya dari bersyukur, kerana kita biasanya memuji seseorang itu atas sifat-sifatnya yang baik lagi mulia, tetapi kita tidak bersyukur kecuali atas perbuatan seseorang.


Dari segi bahasa, asal penggunaan perkataan ‘syukur’ ialah : Wujudnya kesan pemakanan dalam tubuh haiwan, maka ‘syakur’ pada haiwan ialah : Bahan makanan sedikit yang mencukupinya, atau bahan makanan sedikit yang menggemukkannya. Dari pengertian ini, jelaslah bahawa syukur itu ialah : Wujudnya kesan nikmat ilahiyat atas diri seorang hamba yang beriman; tercetus dari lidahnya pujian dan sanjungan dan pada dirinya peribadatan dan ketaatan. Sedikit nikmat yang diterimanya mencetuskan kesyukuran yang melimpah. Apatah lagi jika dianugerahkan nikmat yang ruah.


Syukur adalah suatu syu’bah dari syu’bah-syu’bah iman. Sifat-sifat yang tercetus dari syu’bah ini ialah seperti : sabar, redha, taubah, berserah, berharap, taqwa, khusyu’, ihsan, ibadah dan yang seumpamanya.


Syu’bah-syu’bah ini, sekalipun kesemuanya adalah dari cabang-cabang iman dan ia adalah kesan zahir dan batin dalam diri seseorang insan yang beriman, namun ia berbeza antara satu dengan yang lain. Sebahagian dari syu’bah-syu’bah ini berfungsi sebagai unsur amali bagi ‘syukur’, sementara sebahagian yang lain bertindak sebagai unsur amali bagi ‘sabar’.


Dalam hal ini, kitab suci Al-Quran telah membuat perbandingan antara ‘syukur’ dan ‘sabar’ ini di beberapa tempat. Antaranya firman ALLAH ‘Azzawajalla dalam surah Ibrahim ayat 5 :

”Sesungguhnya yang demikian itu, mengandungi tanda-tanda yang menunjukkan kekuasaan ALLAH bagi tiap-tiap seorang yang kuat bersabar, lagi kuat bersyukur.”


Maka bersyukur atas nikmat, digambarkan dengan sabar atas kesusahan.


Dalam sebuah hadiths yang diriwayatkan oleh Al-Imam Muslim radiALLAHuanhu, Rasulullah SallALLAHualaihiwasalam telah bersabda:

”Amat menghairankan sekali keadaan orang mukmin itu, sesungguhnya semua keadaannya itu adalah merupakan kebaikan baginya dan kebaikan yang sedemikian itu tidak akan ada lagi seseorangpun melainkan hanya untuk orang mukmin itu belaka, iaitu apabila ia mendapatkan kelapangan hidup, iapun bersyukur, maka hal itu adalah kebaikan baginya, sedang apabila ia ditimpa oleh kesukaran- yakni yang merupakan bencana- iapun bersabar dan hal inipun adalah merupakan kebaikan baginya.”


Dalam beberapa syu’bah, syukur dan sabar ini saling bertimbal. Ada kalanya syukur itu lebih umum sifatnya dari sabar, begitu pula sebaliknya dalam syu’bah yang lain. Contoh yang menunjukkan bahawa syukur itu lebih umum sifatnya ialah atas perkara-perkara yang telah ditetapkan oleh ALLAH ‘Azzawajalla yang memerlukan kesabaran, maka seorang mukmin mensyukuri Tuhannya atas apa yang diturunkanNYA dalam bentuk kesusahan lantas ia bersabar. Kesyukurannya itu berdasarkan keimanannya yang padu bahawa ALLAH ‘Azzawajalla amat Bijaksana dan amat Penyayang.


Jelasnya ialah setiap sesuatu yang memerlukan kesabaran seorang mukmin, maka kesyukuran ada bersamanya. Di sini menunjukkan, kesyukuran lebih umum sifatnya dari kesabaran.


Dan syukur itu salah satu dari sifat-sifat ALLAH ‘Azzawajalla. Sebelum para hambaNYA diarahkan bersifat dengan sifat tersebut, IA telah mengkhabarkan kepada mereka bahawa syukur itu salah satu dari sifat kesempurnaanNYA. Salah satu dari namaNYA dalam “Al-Asmaul Husna” ialah “Asysyakuur”, tidak pernah mengabaikan amalan seorang hamba dan tidak pernah menganiayai dan menzalimi hamba, bahkan mengganjarinya dengan ganjaran yang berlipat ganda atas setiap amalan yang baik tetapi atas tiap amalan yang buruk, seorang hamba itu tidak pernah dibalas melainkan berdasarkan amalan buruk yang dilakukannya, bahkan jika hamba yang bersalah itu bertaubat, maka ALLAH ‘Azzawajalla adalah amat Pengampun dan amat Penerima taubat.


Firman ALLAH ‘Azzawajalla :

“Apa gunanya ALLAH menyiksa kamu sekiranya kamu bersyukur (akan nikmatNYA) serta kamu beriman (kepadaNYA)? Dan (ingatlah) ALLAH sentiasa membalas dengan sebaik-baiknya (akan orang-orang yang bersyukur kepadaNYA), lagi Maha Mengetahui (akan hal keadaan mereka).”
Surah An-Nisa’ ayat 147


Dan firmanNYA lagi :

”Kalau kamu memberi pinjaman kepada ALLAH, sebagai pinjaman yang baik (ikhlas), nescaya ALLAH akan melipatgandakan balasanNYA kepada kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu, dan ALLAH sangat-sangat memberi penghargaan dan balasan kepada golongan yang berbuat baik, lagi Maha Penyabar (untuk memberi peluang kepada golongan yang bersalah supaya bertaubat).”
Surah At-Taghaabun ayat 17


Dan bersyukur ini juga adalah dari akhlak pada Nabi. Merekalah yang pertama mengambil dan melaksanakan sifat ilahiyat ini, sebagaimana firman ALLAH ‘Azzawajalla tentang Nabi Nuh Alaihisalam :

”Sesungguhnya ia (Nuh) adalah seorang hamba yang banyak bersyukur.”
Surah Al-Israa’ ayat 3


Begitu juga firmanNYA tentang Nabi Ibrahim Alaihisalam :

”Sesungguhnya Nabi Ibrahim adalah merupakan ‘satu umat’ (walaupun ia seorang diri), ia taat sepenuhnya kepada ALLAH, lagi berdiri teguh diatas dasar tauhid, dan ia tidak pernah menjadi dari orang-orang yang musyrik.”
Surah An-Nahl ayat 120


Juga firmanNYA tentang Nabi Sulaiman Alaihisalam :

”Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak disisinya, berkatalah ia : “Ini adalah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenang nikmat pemberianNYA.”
Surah An-Naml 40


Dan Nabi Muhammad SallALLAHualaihiwasalam adalah yang paling banyak bersyukur. Baginda telah melaksanakan kewajipan ini dengan sebaik-baiknya, bertepatan dengan firman ALLAH ‘Azzawajalla :

”(Janganlah menyembah yang lain dari ALLAH) bahkan (apabila beribadat) maka hendaklah engkau menyembah ALLAH semata-mata, dan hendaklah engkau termasuk orang-orang yang bersyukur.”
Surah Az-Zumar ayat 66


Al-Iman Bukhari dan Al-Iman Muslim telah meriwayatkan dari Sayyidatina ‘Aisyah radiALLAHuanha bermaksud :

”Dari ‘Aisyah radiALLAHuanha bahawasanya Rasulullah SallALLAHualaihiwasalam berdiri untuk beribadat dari sebahagian waktu malam sehingga pecah-pecahlah kedua tapak kakinya. Saya (‘Aisyah) lalu berkata kepadanya : “Mengapa Tuan berbuat demikian ya Rasulullah, sedangkan ALLAH telah mengampunkan segala dosa-dosa Tuan yang telah lalu dan yang kemudian?” Rasulullah bersabda : “Adakah aku tidak senang untuk menjadi seorang hamba yang banyak bersyukur?


Inilah Nabi yang tidak ada sesiapapun mendahului ilmunya di kalangan manusia tentang pengertian nikmat dan mensyukurinya dengan hati, lidah dan anggota.


Dan syukur juga adalah dari akhlak orang-orang mukmin. Ini kerana iman telah mendidik mereka bahawa diri mereka dan semua yang mereka miliki adalah kepunyaan ALLAH. Semua nikmat yang mereka rasai adalah semata-mata anugerah ALLAH ‘Azzawajalla, jadi bagaimana mereka tidak akan bersyukur? Dan mereka juga telah dididik bahawa apabila mereka mensyukuri ALLAH sebenarnya adalah untuk diri mereka sendiri, kerana kebaikannya akan kembali kepada mereka; sementara ALLAH adalah Maha Kaya dari semua yang mereka lakukan.


Firman ALLAH ‘Azzawajalla :

”Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah dari benda-benda yang baik (yang halal) yang telah KAMI berikan kepada kamu, dan bersyukurlah kepada ALLAH, jika betul kamu hanya beribadat kepadaNYA.”
Surah Al-Baqarah ayat 172


Dan firmanNYA lagi :

”Dan sesungguhnya KAMI telah memberi kepada Luqman hikmat kebijaksanaan, (serta KAMI perintahkan kepadanya) : “Bersyukurlah kepada ALLAH (akan segala nikmatNYA kepadamu).” Dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada ALLAH), kerana sesungguhnya ALLAH Maha Kaya lagi Maha Terpuji.”
Surah Luqman ayat 12


Walaupun syukur itu adalah budaya para Nabi dan orang-orang mukmin, tetapi di kalangan kebanyakkan manusia rasa syukur atas segala nikmat dan pemberian yang telah ALLAH berikan kepada mereka amat sedikit. Ini telah dijelaskan oleh ALLAH ‘Azzawajalla disalah satu firmanNYA :

”Dan sesungguhnya KAMI telah menetapkan kamu (dan memberi kuasa) di bumi, dan kami jadikan untuk kamu padanya (berbagai jalan) penghidupan (supaya kamu bersyukur tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur.”
Surah Al-A’raf ayat 10


Dan firmanNYA lagi :

”Dan DIAlah juga yang mengadakan bagi kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (untuk kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur.”
Surah Al-Mu’minun ayat 78


Dan firmanNYA lagi :

“Dan sememangnya sedikit sekali di antara hamba-hambaKU yang bersyukur.”
Surah Saba’ ayat 13


Andaikata seluruh manusia punya rasa kesyukuran atas segala nikmat yang ALLAH beri, nescaya manusia zaman inilah seharusnya yang paling banyak bersyukur, berbanding dengan manusia yang hidup terdahulu dari mereka.


Kalau kita hendak bandingkan kemudahan, kesenangan, kemajuan ilmu yang cukup pesat dari pelbagai bidang yang dikecapi oleh manusia zaman ini, mereka adalah cukup beruntung jika dibandingkan dengan zaman datuk nenek dan manusia yang terdahulu daripada mereka.


Dan sesungguhnya kedudukan generasi hari ini amat berat di hadapan ALLAH ‘Azzawajalla jika tidak rasa syukur terhadap Tuhan yang telah menganugerahkan ke atas mereka semua nikmat ini, ataupun jika rasa syukur mereka tidak setimpal dengan nikmat yang mereka kecapi. Amat tepatlah firman ALLAH ‘Azzawajalla :

”Sesungguhnya ALLAH sentiasa melimpah-limpah kurniaNYA kepada manusia (seluruhnya), tetapi kebanyakkan manusia tidak bersyukur.”
Surah Al-Baqarah ayat 243


Maka mensyukuri nikmat bererti mengingatinya dan menyebarkannya. Sementara mengkufurinya bererti menidakkannya dan menyembunyikannya.


ALLAH ‘Azzawajalla berfirman :

”Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada ALLAH), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Pemurah.”
Surah An-Naml ayat 40


Dan firmanNYA lagi :

”Kalaulah kamu kufur ingkar (tidak bersyukur) akan nikmat-nikmatNYA itu, maka ketahuilah bahawa sesungguhnya ALLAH tidak berhajatkan (iman dan kesyukuran) kamu (untuk kesempurnaanNYA); dan IA tidak redha hamba-hambaNYA berkeadaan kufur; dan jika kami bersyukur, IA meredhainya menjadi sifat dan amalan kamu.”
Surah Az-Zumar ayat 7

Sebab-sebab seorang itu mengukufuri nikmat ALLAH itu amat banyak. Antaranya sifat lalai dan leka, atau menganggap bahawa semua nikmat yang diperolehinya itu tiada hubungan langsung dengan ALLAH ‘Azzawajalla. Hal seperti ini pernah digambarkan oleh ALLAH ‘Azzawajalla ketika mengkhabarkan tentang kisah Qarun, sewaktu kaumnya mengingatkannya bahawa apa yang diperolehinya itu adalah dari ALLAH. Lantas hendaklah ia berbuat baik sebagaimana ALLAH telah berlaku baik terhadapnya. Tetapi jawapannya adalah amat menyedihkan; sebagaimana yang difirmankan oleh ALLAH ‘Azzawajalla :

”Qarun menjawab (dengan sombongnya) : “Aku diberikan harta kekayaan ini hanyalah disebabkan pengetahuan dan kepandaian yang ada padaku.”
Surah Al-Qasas ayat 78


Demikianlah, sesungguhnya memahami sesuatu konsep dalam Islam adalah penting; dan memahami kepentingan syukur itu sendiri pastinya menjadikan seorang mukmin itu dapat menjalani kehidupannya di bumi ALLAH ini dengan lebih sempurna.


Firman ALLAH ‘Azzawajalla :

”Dan apa-apa nikmat yang ada pada kamu adalah ia dari ALLAH.”
Surah An-Nahl ayat 53


Nukilan indah oleh :
Ustaz Mokson Bin Mahori,
Mudir Madrasah Al-Junied Al-Islamiah, Singapura.



ALLAHu a'lam bisawab.

Thursday, March 15, 2007

material


بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صلي وسلم على سيدنا محمد
وعلى آله وصحبه اجمعين



Sedikit nukilan
ana ambil dari ceramah
Habib Umar Bin Hafiz.
Insya`ALLAH, kita ambil pelajaran darinya untuk kebaikan kita bersama fiddunya walAkhirah…


Ada di antara mereka itu yang kaya dan fakir miskin. Ada di antara mereka pegawai, jurutera, peniaga, pemerintah dan yang diperintah. Antara mereka siapa yang hidup di negara maju dan ada yang di negara yang miskin.


Jadi, semua sifat-sifat ini tidak dikira padanya. Betapa cepatnya ia berakhir dan dikeluarkan daripadanya ahlinya serta ianya lenyap dari mereka. Semua keadaan-keadaan ini tidak diambil kira yang mana orang-orang yang dimuliakan disisi ALLAH berkongsi perkara ini bersama orang-orang yang celaka pada hari itu (akhirat).


Dengan apakah ianya diambil kira? Dengan apakah ianya terjadi?


Orang mukmin yang berakal semestinya tidak tertipu dengan penipuan dalam perkara yang material ini. Semua perkara yang material ini pada zatnya tidak membawa kemuliaan tidak juga kehinaan. Begitu tidak juga kenikmatan dan tidak juga keseksaan. Tidak juga syurga dan tidak juga neraka. Tetapi, zat dirimu wahai manusia! Begitu juga hatimu! Kecenderunganmu! Niatmu! Kehendakmu dan maksudmu! Serta hubunganmu bersama Tuhanmu Yang Mencipta.


Perkara inilah yang terdapat padanya kebahagiaan ataupun kesengsaraan yang abadi. Dekatnya dengan ALLAH ataupun berjauhan dariNYA. Berada dalam syurga ataupun dalam neraka. Jadi, bahaya yang dahsyat bukan kerana manusia itu memakai pakaian yang mahal ataupun yang murah. Bukan kerana dia hidup kaya-raya ataupun miskin. Bukanlah kerana dia menaiki kereta yang mewah ataupun menunggang motosikal atau basikal yang dikayuh dengan kakinya ataupun dia berjalan kaki di jalanan. Tiada apa-apa bahaya padanya. Tiada apa-apa kekurangan padanya. Terdapat padanya segala daripada yang bertaqarrub atau yang berjauhan (dari ALLAH). Yang disayangi dan yang dibenci di sisi ALLAH. Tiada apa-apa.


Jadi… apakah perkara itu? Perkara itu adalah hatimu! Perkara itu adalah maksudmu! Perkara itu adalah kehendakmu! Perkara itu adalah hubunganmu dengan Tuhanmu dan bagaimanakah kamu ingin bersamaNYA?


Ambil beratlah padaNYA. Berbesar hatilah untukNYA. Berjaga-jaga denganNYA. Hadapkan pandanganmu ke arahNYA. Begitu juga pandangan keluargamu, anak-pinakmu, sahabat handai serta rakan taulanmu. Janganlah jadikan pandangan mereka mengambil kesilapan-kesilapan yang menipu kebanyakan manusia dalam kehidupan ini. Maka mereka tidak berhasil apa-apa selepasnya melainkan kesedihan dan penyesalan dengan sebab terputusnya mereka dari ALLAH disebabkannya. Kita mohon perlindungan dari ALLAH Subhana Tabaraka wa Ta’ala.


Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq radiALLAHuanhu adalah peniaga di Makkah Al-Mukarramah. Dia memiliki sembilan gedung di Makkah yang mana dia berurus-niaga dalamnya. Terdapat banyak usahawan di Makkah dan diluarnya ketika itu. Adakah semua mereka itu adalah usahawan seperti Abu Bakar As-Siddiq?


Sayyidina Zulbijadain radiALLAHuanhu dan Sayyidina Abu Hurairah radiALLAHuanhu adalah dua orang dari fakir miskin di kalangan sahabat. Pada masa mereka terdapat banyak fakir miskin. Adakah semua fakir miskin seperti mereka? Mereka mendapat tempat dan kemuliaan didunia dan akhirat.


Sayyidina Sa’ad Bin Mu’az radiALLAHuanhu adalah seorang pemerintah kaumnya serta ketua untuk masyarakatnya. Dia menerima kepimpinan. Adakah semua pemimpin masyarakat mendapat tempat seperti Sayyidina Sa’ad Bin Mu’az yang mana ‘Arasy ALLAH bergegar ketika dia meninggal dunia? Apakah yang diperolehinya ketika dia menjadi pemerintah bagi masyarakatnya?


Tetapi dia mendapatnya hasil dari kasihnya pada ALLAH dan RasulNYA Nabi Muhammad SallALLAHualaihiwasalam. Dia mendapatnya kerana dia benar-benar bersama ALLAH dan RasulNYA yang mana dia berkata di hari Perang Badar:

“Ambillah wahai Rasulullah dari hartaku apa yang kamu mahukan dan tinggalkan seperti yang kamu kehendaki. Apa yang kamu ambil dari kami adalah lebih disayangi dari apa yang kamu tinggalkan. Sambungkan pertalian sesiapa yang kamu kehendaki dan putuskan talian sesiapa yang kamu tidak kehendakinya. Perangilah sesiapa yang kamu kehendaki atau berdamai dengan sesiapa yang kamu kehendakinya. Kami berperang terhadap sesiapa yang kamu perangi dan kami berdamai dengan sesiapa yang kamu berdamai dengannya.”


Antara balasannya disisi ALLAH ialah kematiannya ketika umurnya kurang dari 40-an dan ‘Arasy ALLAH bergegaran kerana kematiannya… ‘Arasy ALLAH bergegaran kerana kematiannya radiALLAHuanhu.


Malaikat Jibril alaihisalam keluar berkata kepada Nabiyi Mustafa:

”Siapakah hamba soleh yang mana ‘Arasy ALLAH bergegaran dengan kematiannya? ‘Arasy gembira dengan ketibaan ruh Sa’ad Bin Mu’az seorang sahabat Nabi Muhammad SallALLAHualaihiwasalam.”

Sayyidina Bilal radiALLAHuanhu pula adalah seorang diperintah di Makkah Al-Mukarramah. Beliau adalah seorang hamba yang dimiliki. Adakah semua hamba-sahaya pada zamannya sepertimana Bilal? Mereka mendapat kedudukan seperti Bilal?


Tetapi beliau dengan keimanan dan ketulusannya serta keikhlasannya menjadi seseorang yang mempunyai kedudukan yang hebat. Jadi, bukanlah setiap kedudukan itu berdasarkan keadaan material duniawi semata-mata.


Orang yang tertipu dengan dunia adalah orang yang lemah akalnya, keimanan dan pandangannya punah dalam memerhatikan hakikat setiap perkara dan masa depan yang jauh.


Sesungguhnya, betapa mulianya Bilal ketika diseksa kerana ALLAH.


Dia menyebut:

“Maha Esa. Maha Esa.”

Dikatakan padanya:
“Ingkarlah pada ALLAH.


Dia menyebut:

“Maha Esa. Maha Esa.”

…”Sekutukanlah dengan ALLAH”

Dia menyebut:

“Maha Esa. Maha Esa.”

Dia dipukul sambil melaungkan:

“Maha Esa. Maha Esa.”

Ditarik. Maka dia melagukan:

“Maha Esa. Maha Esa.”

Diletakkan batu diatas belakangnya dan perutnya, dia menyebut:

“Maha Esa. Maha Esa.”

Beliau ditanya selepas itu:
”Kamu terus melaung sedangkan kamu diseksa. Adakah kamu tidak merasa pedih diseksa?”


Beliau menjawab:

”Aku mencampurkannya dengan kemanisan iman, kemanisan iman telah mengalahkan kepahitan seksaan itu.”

Dia melaungkan dengan asyiknya dalam mengingati sifat Yang Tunggal lagi Maha Esa. Dia menyebut:

“Maha Esa. Maha Esa.”

Ini adalah suara yang lantang dan laungan yang berkualiti. Maka dia mengulangi laungan ini. Dia mengulangi laungan dalam keadaan rindu, memerhatikan sifat ALLAH. Memerhatikan keindahan ALLAH dan kebesaran ALLAH. Maka, azab menjadi kecil baginya.












Tidak beberapa lama sehingga pembukaan Makkah, dia naik ke atas Kaabah. Bilal melaungkan:



”ALLAH Maha Besar, ALLAH Maha Besar, Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan ALLAH, Aku bersaksi bahawa Nabi Muhammad adalah utusan ALLAH.”

Di manakah orang yang pernah menyeksanya? Di manakah orang yang pernah menyakitinya? Di manakah orang yang pernah menghalangnya untuk menyebut perkataan ini? Mereka telah memasuki dalam salah satu dari lubang-lubang neraka. Dalam api yang menyala-nyala. Inilah orang mendapat nikmat di dunia, bermegahan lagi dimuliakan. Kemudiannya, ketika kematiannya, tibalah maut lalu isterinya berteriak:
”Betapa pilunya, betapa pilunya.”


Bilal membuka matanya. Lalu berkata Bilal:

”Betapa gembiranya, betapa gembiranya. Esok aku akan temui para sahabat. Nabi Muhammad SallALLAHualaihiwasalam dan kumpulannya.”

ALLAH memberikan untuk hati hambanya untuk mendapatkan kebahagiaanya sebenarnya. Orang-orang yang memandang pada material dunia, ada dikalangan mereka yang kaya dan miskin. Ada di kalangan mereka pemimpin, raja dan yang dimiliki. Tetapi semua yang berbahagia dengan hubungannya dengan Nabi Muhammad SallALLAHualahiwasalam dan Tuhan kepada Sayyidina Muhammad serta kemenangan bagi Sayyidina Muhammad. Sesiapa yang hendak berbahagia pada hari ini, tiadalah pintu kebahagiaan melainkan pintu yang dimasuki oleh Nabi. Moga-moga ALLAH membahagiakan kita dengan ketulusan dan ALLAH menjadikan kita dari sebaik-baik makhluk… amin ya RABB.


ALLAHu a`lam bisawab.