Tuesday, June 8, 2010

Renungan Hasanah Bhg1



بســــم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



صلى الله على نبينا محمد كلما ذكره الذاكرون
وغفل عن ذكره الغافلون
- Selawat al-Imam asy-Syafi`i رحمة الله تعالى عليه


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته





`Ali Zainal `Abidin Putra Husein رضي الله تعالى عنه setiap kali selepas berwudhu`
terlihat gementar dan pucat pasi. Kala ditanyakan padanya beliau menjawab :
"Tahukah kalian kepada siapa aku akan menghadap dan bermunajat???"*



_______๑۩۞۩๑_______



Ihsan Dalam Segala Amal


Di antara kewajiban seorang Mukmin adalah berakhlak dengan akhlak ihsan (bagus) dalam segala amal perbuatannya, sehingga dengan akhlak tersebut amalnya menjadi baik, bersih, Diterima oleh ALLAH dan pahalanya dilipat gandakan. Amal sedikit yang disertai ihsan itu lebih baik daripada amal banyak tapi tidak disertai ihsan.


Maka semestinya bagi yang membaca al-Qur`an dia membaca sedikit dari al-Qur`an tapi dengan merenungi dan berusaha memahami arti yang terkandung di dalamnya serta bagus bacaannya itu lebih baik dari pada membacanya dengan berjuz-juz dan berlembar-lembar namun tidak merenungi artinya.


Karena itu, memperhatikan akhlak ini (ihsan) semestinya dilakukan oleh setiap Muslim, dalam melaksanakan wudhu`, ibadah dan lain sebagainya. Sayyidah Nafisah رضي الله تعالى عنها di Mesir memberi isyarat pada derajat ihsan ini dengan menyebut satu dari simbol-simbol ihsan, sebagai pujian pada Imam Syafi`i رضي الله تعالى عنه dengan perkataan beliau, di saat beliau menshalati janazah Imam Syafi`i :
"Semoga ALLAH Merahmati Imam Muhammad bin Idris asy-Syafi`i,
dia dulu bagus dalam wudhu`."


Lihatlah terhadap kecerdasan wanita mulia ini, beliau mensifati Imam Syafi`i رضي الله تعالى عنه hanya dengan bagus (ihsan) dalam berwudhu`. Beliau menjadikan ihsan dalam wudhu` sebagai tanda telah mencapai derajat ihsan. Karena orang yang baik dalam wudhu`nya maka shalatnya baik, dan orang yang shalatnya baik berarti Agamanya juga baik, bahkan semua aktivitas hidupnya juga baik.


Dengan itulah beliau mensifati Imam Syafi`i رضي الله تعالى عنه, beliau juga memberi pemahaman bahwa ketidak adanya ihsan dalam satu perkerjaan dapat menjadikan seseorang tidak bisa melaksanakan ihsan dalam segala perbuatannya. Orang yang tidak memperhatikan ihsan dalam wudhu` dia juga tidak akan memperhatikan ihsan di dalam shalat, kemudian dia juga tidak memperhatikannya dalam zakat, dalam puasa, haji, sadaqah dan lain sebagainya.


Semoga ALLAH Menganugerahkan kita sifat ihsan dalam segala amal-amal kita dan Menetapkan kita dalam golongan orang-orang yang baik (ihsan). Ya ALLAH, Angkatlah kami kepada derajat ihsan, dan Sambutlah kami dengan Ihsan (baik) dan Ampuni kejelekan dari kami serta berbuat baiklah kepada kami, duhai Dzat yang Baik. Dan Jadilah Engkau Penolong kami sebagaimana Engkau memang pantas untuk itu dalam segala urusan, wahai Dzat Pemilik alam semesta.**


______________________


* Dari kitab "Bidadari Bumi" karangan Hubabah Halimah al-`Aydrus حفظه الله تعالى

** Dari kitab "Obat Hati-1; Ringkasan Ihya` Ulumiddin. Saduran Ceramah Habib Umar bin Hafidz حفظه الله تعالى"

~ Al-Fatihah untuk al-Marhum al-`Allamah al-Hasan bin al-Siddiq al-Ghumari رحمه الله تعالى, yang telah pulang ke RahmatuLlah pada hari Ahad, 6hb Jun 2009M. Semoga ruh beliau Dilimpahi Rahmat dan RahimNYA, ALLAH Jalla جل جلاله dan ditempatkan bersama-sama para Nabiyyin, Shiddiqin, Syuhada`, Shalihin, Muqarrabin dan KekasihNYA, RasuluLlah صلى الله عليه وآله وسلم. Amiin ALLAHumma amiin.




اللهم اغفر له وارحمه وعافه واعف عنه
برحمتك يا أرحم الراحمين


اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور



بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
الله تعالى أعلم بالصواب والحمد لله رب العالمين

2 Ulasan:

Assalamualaikum.
Sekarang di rumah-rumah tandas terletak dalam bilik mandi.
Segala urusan berwudhu'dibuat di bilik air berkenaan.
Boleh diulas sedikit tentang bab ini kerana saya melihat orang yang membina banglo pun tidak membuat tempat wudhu' di luar bilik air/tandas.

BismiLlah wal HamduliLlah.
Wa'alaikumus-salam warahmatuLlah wabarakatuh, Bonda Ummu Zulaikha yang Dimuliakan ALLAH.

Syukran jazilan diatas perhatian juga kebaikan Bonda. Insya'ALLAH soalan tersebut juga pernah ditanyakan kepada al-Marhum Habib Munzir bin Fuad al-Musawa 'Alaihi RahmatuLlah, maka hamba akan sertakan jawaban beliau sejurus ini untuk menjawab persoalan tersebut:

"Limpahan Rahmat dan Kasih SayangNYA Subhana wa Ta'ala semoga selalu tercurah pada anda dan keluarga,

Saudaraku yang kumuliakan, mengenai wudhu' dikamar mandi maka hal itu boleh-boleh saja selama toilet kita bersih dari najis, sebagaimana masa kini bahwa kebanyakan toilet dirumah kita itu bisa dipastikan suci dari najis, karena tempat kakus sudah ada disatu tempat dan selalu bersih dengan siraman air, namun tentunya mengucapkan doa wudhu'nya didalam hati tanpa melafadzkannya.

Yang makruh adalah berwudhu' ditempat ia buang hajat, (maaf) misalnya ia berwudhu' sambil duduk diatas kakus, hal ini makruh, sebagaimana sabda Nabi ShalALLAHu'Alaihi wa Aalihi waShahbihi waSallam: "Barangsiapa yang berwudhu' ditempat ia buang hajat maka jangan menyesal bila ia terkena penyakit was-was".

Hadits ini dimaksudkan bagi mereka yang wudhu' ditempat ia buang hajat, beda dengan toilet masa kini yang mana tempat buang hajatnya sudah tertentu disebuah kakus, dan bak mandi atau wudhu'nya di toilet itu bukan ditempat ia buang hajat, tapi disebelah lainnya, hingga ia tak duduk diatas kakus tempat buang hajatnya untuk berwudhu', namun bila itu dilakukannya, wudhu'nya tetap sah namun makruh..

Demikian saudaraku yang kumuliakan."

ALLAHu wa Rasulhu 'Alam.

Semoga bermanfaat. JazakumuLlah khairal jaza'. BarakALLAHu fikum. Fi amaniLlah :)

Related Posts with Thumbnails