Thursday, March 19, 2009

Kembalilah...



بسم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل على سيدنا محمد عبدك
ورسولك النبي الأمي
وعلى آله وصحبه وسلم
- Selawat Ummi


الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته





Maha Suci ALLAH Penguasa Keabadian di bentangan jagad raya semesta, Maha Suci ALLAH Yang Maha Menghamparkan Angkasa Raya dengan Cahaya yang senantiasa berpijar mencerminkan keindahan NYA, Maha Suci ALLAH Yang Maha Mengasuh dan mengayomi pengaturan segenap makhuk NYA dilangit dan bumi,
"Maka Bertasbih Pada-NYA Seluruh Apa Yang di Langit dan bumi dan Dia Maha Perkasa dan Maha Menghakimi."(Surat Al-Hasyr ayat 24)

Maka merugilah orang-orang yang bermaksiat kepada NYA, karena setiap dosa berarti pengingkaran atas NYA, dan Alam semesta ini tidak rela dengan pengingkaran atas ALLAH عز و جل, sebagaimana firman NYA menceritakan bahwa Alam ini akan runtuh dan hancur karena dosa manusia yang menantang kemurkaan NYA.
"Hampir Saja Langit Itu Pecah, dan Bumi Terbelah dan Gunung-Gunung Hancur, Ketika Mereka Mengatakan Bahwa ALLAH Mempunyai Putra." (Surat Maryam ayat 90-91)

Ayat ini menjelaskan bahwa alam semesta ini marah dengan pengingkaran manusia dimuka Bumi, namun ALLAH menghendaki agar alam ini bertahan dari kehancuran, maka ketika seorang hamba bermaksiat dengan anggota tubuhnya yang tentunya anggota tubuhnya itupun makhluk hidup yang milik ALLAH عز و جل, sebagaimana kita ketahui bahwa tubuh kita ini merupakan rangkaian milyaran sel hidup yang masing-masing bertugas dengan tugasnya masing-masing, dan bila kita berdosa misalnya dengan lidah kita, maka berapa milyar sel yang kita libatkan dalam kehinaan?


Bagaikan seorang pemimpin yang berbuat jahat dan kelicikan maka tentunya semua pegawainya yang terlibat turut mendapat tuntutan, demikian pula bila kita ingin minum, padahal tubuh kita yang perlu minum namun tangan kita terlibat untuk mengambil air. Maka terlibatlah milyaran sel tubuh kita dalam dosa…


Merugilah mereka yang wafat dalam dosa dan belum sempat bertaubat, maka ia terkubur membawa seluruh dendam milyaran sel tubuhnya, terkubur membawa dendam Bumi, air, api, makanan, dan apa saja yang ia kotori dengan dosa dimasa hidupnya, setiap suap makan kita yang kita gunakan untuk maksiat akan menjadi dendam dan penuntutan mereka dihadapan ALLAH, demikian pula setiap debu yang kita injak, setiap teguk air, dan semua yang kita libatkan dalam dosa di alam ALLAH ini, bagaikan rakyat yang dilibatkan pengingkaran oleh seorang abdi raja, ditipu, dizalimi, mereka semua akan menuntut dihadapan Raja Alam semesta di hari Kebangkitan. Betapa menyedihkan mereka dihari kiamat, belum lagi dituntut oleh orang-orang yang mereka zalimi dimasa hidupnya, orang-orang yang mereka gunjing, yang mereka caci, maka ketika seorang hamba menghadap dihadapan ALLAH membawa kitab amalnya, ia melihat dan berkata :
"Wahai Tuhanku, aku pernah beramal ini dan itu namun mengapa catatannya tidak ada dalam kitab amalku ?", Maka ALLAH menjawab : "Engkau menzalimi fulan, mengumpat fulan, menggunjing fulan, mengambil harta fulan, mengganggu fulan, menipu fulan, maka amal-amalmu banyak yang tercabut dan dipindahkan untuk mereka." Maka hamba itupun melihat-lihat lagi kitab amalnya dengan sedih, lalu ia berkata lagi : "Wahai Tuhanku, ini dosa-dosa banyak tercatat dalam kitabku dan ini tidak pernah kulakukan", Maka ALLAH menjawab : "Itu dosa-dosa orang yang kau zalimi dipindahkan pada kitab amalmu". Maka tercabutlah pahala-pahala yang telah mereka perjuangkan di masa hidupnya, tercabut sebab ucapannya, sebab caciannya, sebab dosa-dosanya."




Beruntunglah mereka yang selalu mensucikan dirinya dengan istighfar, sering hadir di majelis taklim dan majelis dzikr, maka mereka selalu dibersihkan dosa-dosanya oleh Yang Tunggal Memiliki Pengampunan, Beruntunglah para pencinta Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم.. Karena sabda Rasul صلى الله عليه وسلم :
"Seseorang akan bersama orang yang ia cintai." (Shahih Bukhari dan Muslim)

Beruntunglah mereka yang mengikuti jejak para sahabat رضي الله تعالى عنهم أجمعين, Betapa mulianya para sahabat dan betapa agungnya kecintaan mereka pada Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم, Bahkan wafat mereka pun selalu ingin dekat dengan Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم, bagaikan anak manja yang tak ingin jauh dari ibunya dalam segala keadaan, sebagaimana diriwayatkan ketika Rasul صلى الله عليه وسلم baru saja mendapat hadiah selendang pakaian bagus dari seorang wanita tua, lalu datang pula orang lain yang segera memintanya selagi pakaian itu dipakai oleh Rasul صلى الله عليه وسلم, maka riuhlah para sahabat lainnya menegur si peminta, maka sahabat itu berkata :
"Aku memintanya untuk kafanku nanti." (Shahih Bukhari)

Demikian cintanya para sahabat pada Nabinya صلى الله عليه وسلم, sampai kain kafan pun mereka ingin yang bekas sentuhan tubuh Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم.


Para sahabat adalah orang-orang yang dicintai ALLAH, demikian pula dari zaman ke zaman para pencinta Rasul صلى الله عليه وسلم terus asyik dalam keluhuran, mereka tak mahu pisah dengan Nabi صلى الله عليه وسلم sebagaimana anak dengan ibunya, bahkan Umar ibn Khattab رضي الله تعالى عنه berwasiat untuk dimakamkan disebelah Rasul صلى الله عليه وسلم, dan ia berkata :
"Tiada yang lebih penting bagiku selain dimakamkan berdampingan dengan Nabi صلى الله عليه وسلم." (Shahih Bukhari)

Demikian pula Abu Bakar as-Shiddiq رضي الله تعالى عنه, yang saat Rasul صلى الله عليه وسلم wafat maka ia membuka kain penutup wajah Nabi صلى الله عليه وسلم lalu memeluknya dengan derai tangis seraya menciumi beliau صلى الله عليه وسلم dan berkata :
"Demi ayahku, dan engkau wahai RasuluLlah..., Tiada akan ALLAH jadikan dua kematian atasmu, maka kematian yang telah dituliskan ALLAH untukmu, kini telah kau lewati." (Shahih Bukhari)

Adakah kita ingin termuliakan bersama para sahabat dalam mencintai Nabi صلى الله عليه وسلم? Para sahabat bukanlah pasukan pembunuh yang hanya mengenal pedang dan perang, mereka bukan kelompok Barbar pemuja setan yang selalu ingin minum darah dan menikmati jeritan kesakitan, sebagaimana madzhab sempalan abad ke 20 yang hanya memahami para sahabat adalah pemuja perang, dan Nabi صلى الله عليه وسلم adalah Pimpinan yang haus darah orang kafir dan haus kekuasaan, Na`udzubiLlah dari pemahaman sempit ini.


Mereka para sahabat adalah orang-orang yang selalu basah pipinya dengan airmata khusyu`, dan mereka adalah orang yang manja pada kekasihnya, Muhammad RasuluLlah صلى الله عليه وسلم, ALLAH jadikan aku dan kalian bersama para sahabat di hari kiamat, bersama Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم, kekasih dan idola yang dipilihkan ALLAH untuk seluruh orang-orang yang beriman. - Wasiat nan indah dari : Habibana Munzir ibn Fuad Almusawa حفظه الله تعالى



وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين


سبحان ربك رب العزة عما يصفون
وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين

2 Ulasan:

assalamua'laikum wbr ya sodiqotil kareem, enti sohih ya ukhti..

BismiLlah wal HamduliLlah wa laa haula wa laa quwwata illaa biLlahil `aliyil `adzhim...
Sholatu was-Salamu `ala RasuliLlah wa `ala Alihi wa Shohbihi waman walah...


As-Salamu`alaikum wa RahmatuLlahi wa Barakatuh ya Habibati :)

Al HamduliLlah, Keredhaan dan KelembutanNYA ALLAH Subhana wa Ta`ala semoga senantiasa membukakan kemudahan dan keberkahan pada hari-hari anti berserta para jamaah. Semoga ALLAH Subhana wa Ta`ala terus menguatkan hubungan ruh kita, juga dengan para Shalihin dan Muqarrabin, khusus nya dengan RasuluLlah ShalALLAHu`alaihiwasalam. Amiin ya ALLAH, ya Rabb, ya Rahman, ya Rahim, ya Hayyu, ya Qayyum, ya Dzal Jalali wal Ikram...

BarakALLAHu fikum...
Fi amanALLAH wALLAHu a`lam bisawab.

Related Posts with Thumbnails