Wednesday, November 11, 2009

۞ حسن الخاتمة ۞



بسم الله الرحمان الرحيم
الحمد لله رب العالمين حمداً يوافى نعمه ويكافئ مزيده



اللهم صل على سيدنا محمد طب القلوب ودوائها
وعافية الأبدان وشفائها ونور الأبصار وضيائها
وعلى آله وصحبه وسلم

- Selawat Syifa` / Thibbul Qulub


اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت خلقتني وأنا عبدك
وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت
- Sayyidul Istighfar



الســــلام عليكم ورحمة الله وبركـــاته




Apabila hamba membaca ayat ini : "Dalam beramal kepada ALLAH, seorang yang shalih sentiasa memohon akan RahmatNYA dalam semua hal. Kerna dia yakin benar bahawa segala kesudahan nya adalah di Tangan ALLAH سبحانه وتعالى bukan di tangan manusia. Maka dengan ini, seorang yang shalih tidak akan luput dari lidah nya dengan berdoa kepada ALLAH akan Memberi nya "حسن الخاتمة"." - Dari kitab "Kelebihan Ratib - Huraian Ratib al-Habib Umar ibn `Abdul Rahman al-`Attas رحمة الله تعالى عليه" karangan al-Mukarram al-Habib Hasan ibn Muhammad al-`Attas حفظه الله تعالى; Imam Besar Masjid Ba`alwie, Singapura.



يا الله بها يا الله بها يا الله بحسن الخاتمة






Mengingatkan hamba akan wasiat ini :
"Suatu ketika datang kepada beliau (seorang WaliyuLlah), rombongan tetamu. Maka salah seorang murid nya diperintahkan untuk menyembelih seekor kambing untuk dimasak sebagai jamuan dan hidangan bagi tetamu.


Ketika murid menyembelih kambing tadi, ternyata salah dalam pilihan nya. Jika salah satu syarat atau salah penyembelihan; satu syarat penyembelihan tidak dipenuhi maka korban atau kambing yang dipotong, yang disembelih, akan menjadi najis, akan menjadi bangkai. Haram dimakan dan najis hukum nya.


Kerna salah dalam menyembelih dan itu kambing menjadi najis, datang itu si murid untuk memberi khabar kepada Guru :
"Guru, ternyata kambing yang kita rencanakan untuk menjadi makanan yang ni`mat, sekarang haram untuk kita ni`mati. Harus kita buang kerna najis hukum nya."


Guru menangis, menangis menjadi-jadi. Mulai ketakutan dan terhairan-terhairan. Murid menyatakan :
"Guru, aku siap untuk mengantikan dengan sepuluh ekor kambing, kalau perlu akan aku gantikan seratus ekor kambing."


Guru menerangkan :
"Wahai muridku, bukan seekor kambing yang mati menjadi bangkai yang menyebabkan aku menangis, tapi itu adalah pelajaran bagi aku. Cuba kamu fikir, kambing yang kita rencanakan bisa menjadi makanan yang ni`mat, tetapi kerna ada kesalahan pada diakhir umur kambing, maka kambing haram untuk dini`mati, menjadi najis dan menjadi bangkai.

Aku khawatir terhadap diriku, aku persiapkan untuk aku ni`mati dengan memperbanyak solat untuk aku ni`mati nanti di akhirat; pahala solat. Aku perbanyak membaca al-Quran untuk aku ni`mati pahala bacaan al-Quran nanti di akhirat. Aku perbanyak dzikr di dunia, qiyamullail di dunia untuk aku harapkan nanti di akhirat pahala nya. Aku khawatir nasibku seperti kambing diakhir umurku; su`ul khatimah. Akhir nya, amalanku menjadi bangkai haram untuk aku ni`mati; akhir nya amalanku ditolak oleh ALLAH kerna najis, kerna aku menjadi su`ul khatimah."


... Begitu banyak amalan nya, tapi tetap hati nya dalam keadaan khawatir; mati dalam keadaan su`ul khatimah. Kita semua ini, yang amalan nya banyak maksiat nya kepada ALLAH. Kita amalan nya yang banyak lupa kepada ALLAH. Siang malam kita berbuat dosa kepada ALLAH سبحانه وتعالى, maka apa yang akan menjamin kita; kita dalam keadaan husnul khatimah? Kerna itu, tanamkan niat dalam hati anda baik-baik, persiapkan untuk kematian anda dengan amal shalih yang banyak dengan selalu memohon kepada ALLAH, mati dalam keadaan husnul khatimah." - Wasiat dari al-Habib Taufiq ibn `Abdul Qadir ibn Husein as-Saqqaf حفظه الله تعالى; Mudir Pondok Pesantren Sunniyah Salafiyah, Pasuruan, Jawa Timur, Indonesia.


Wahai ALLAH, wahai Tuhan kami, sesungguh nya kami memohon kepadaMU keselamatan pada Agama, kesihatan jasad, bertambah `ilmu pengetahuan, keberkahan rezki, bertaubat sebelum mati, Rahmat ketika mati dan Keampunan setelah mati. Wahai ALLAH, Ringankanlah ke atas kami semasa sarakatil-maut, Lepaskanlah kami dari api neraka dan Berikanlah Kemaafan semasa diadakan perhitungan (hisab). Wahai Tuhan kami, Janganlah Engkau Sesatkan hati kami setelah Engkau Memberi Pertunjuk kepada kami. Berikanlah kami Rahmat dari SisiMU, sesungguh nya Engkaulah Tuhan yang Maha Pemberi. Wahai ALLAH, ini adalah doa kami dan dariMU `Ijabah dan inilah semua kemampuan dan atas Engkau kami Bertawakal dan sesungguh nya kepadaMU jua kami akan kembali. Tiada daya dan upaya kecuali dengan Pertolongan ALLAH yang Maha Tinggi lagi Maha Agung...


رب هب لي حكما وألحقني بالصالحين
واجعل لي لسان صدق في الآخرين
واجعلني من ورثة جنة النعيم
برحمتك يا أرحم الراحمين


اللهم اغفر لي ولوالدي وللمسلمين والمسلمات
والمؤمنين والمؤمنات الاحياء منهم والاموات
اللهم أعنا على ذكرك وشكرك وحسن عبادتك
برحمتك يا أرحم الراحمين



اللهم صل على سيدنا محمد
وأنزله المنزل المقرب منك يوم القيامة
اللهم صل على روح سيدنا محمد في الأرواح
وعلى جسده في الأجساد وعلى قبره في القبور



ربنا تقبل دعاءنا إنك أنت السميع العليم
وتب علينا إنك أنت التواب الرحيم
دعواهم فيها سبحانك اللهم وتحيتهم فيها سلام
وآخر دعواهم أن الحمد لله رب العالمين


بارك الله فيكم وجزاكم الله خير الجزاء
والله تعالى أعلم بالصواب

3 Ulasan:

Allahumma inni as aluka husnul khotimah, wa a 'udzubika min su'il khotimah

BismiLlah wal HamduliLlah...
Sholatu was-Salamu `ala RasuliLlah wa `ala Alihi wa Shohbihi waman walah...
SalamuLlahu `alaikum wa Rahmatuhu wa Barakatuh...


Saudara-Saudaraku yang Dimuliakan lagi Dikasihi ALLAH,
Al HamduliLlah, syukran jazilan diatas kesudian antum menziarahi pondok hamba yang serba kerdil ini, semoga bertambah barakah nya dengan ziarah antum. Amiin ALLAHumma amiin.

Semoga ALLAH `Azzawajalla Memberikan pada kita Cahaya Husnul Khatimah, hingga kita diwafatkan sebagaimana mereka, dan berkumpul dengan Sang Nabi ShalALLAHu`alaihiwasalam kelak. Amiin ALLAHumma amiin.

Diatas masa, ziarah serta doa nya hamba ucapkan, barakALLAHu fikum wa jazakumuLlahu khairal jaza`.
Fi amanALLAH wALLAHu a`lam bisawab.

Related Posts with Thumbnails